Say Yes For Sains & Engineering and say No to...

April 18, 2012
Beberapa hari ini (bulan tepatnya) memang dipaksa untuk selalu berfikir analitis. bertindak dengan 8 langkah melalui proses Plan, Do, Check, Action. yeah..ternyata ini tidak hanya dilakukan saat dilingkungan kerja, tapi juga bisa terbawa ke kehidupan sehari-hari. Sebenarnya semenjak kuliah juga sudah diajarkan seperti itu. memang sih langkah tersebut bisa membuat hidup lebih efektif dan efisien ...hahahaha..
dulu saya sempat berfikir: ngapain sih saya susah susah belajar beginian (waktu belajar kalkulus, termodinamika, dan antek anteknya). Tapi coba deh kita renungkan, bahwa Allah swt sudah menyuruh kita buat menembus angkasa (yang pasti butuh keilmuan dong). 

apa saya hobinya cuma ngerjain soal latihan pas dulu sekolah? enggak banget. Waktu SD hobi saya gambar, SMP mulai suka buat puisi, cerpen, suka orasi, suka main musik. SMA suka denger radio..loh...hahhaa. Bagi saya, jalur seni itu bagus juga tapi bisa kita pelajari sendiri, bisa kita "bisai" sendiri sembari kita menguak misteri alam ini lewat engineering and sains.
so...berbanggalah yang memilih keilmuan engineering, sains, apa saja...termasuk ilmu pertanian, kehewanan, peternakan, perikanan, kehutanan, biosistem, pangan, indsutri, sipil, lingkungan, matematika, kimia, biokimia, fisika, komputer, meteorologi, statistika, ekonomi, dan gizi.. (colek temen sekampus)..
saya pernah merasakan ikut kuliah di bidang yang tergolong sosial..kok boring ya, mungkin karena tidak terbiasa. pas ujian...tidakkkk ngafalin abisss..dan pasti kertas ujian banyak gila,,1 kertas 1 soal buat cerita ngalor ngidul. Beda dengan di teknik, ujian sebagian besar open book (yang penting paham bukan hafal), gag capek juga nulis jawaban, yang capek otaknya mikir..hehe

*meski saya suka nulis, saya tidak memilih sastra
Post Comment
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature