Evolusi Kebaya

August 14, 2012
Saya suka mengenakan kebaya. Sejak kecil, buyut,nenek,ibu, sangat suka bahkan menjadikan kebaya sebagai pakaian sehari-hari (layaknya kaos) .
Baju adat Jawa yang paling populer menurut Era adalah Kebaya. Kebayapun terbagi atas berbagai macam jenis, namun yang paling sering digunakan adalah model kebaya encim hingga kebaya kutu baru. Kebaya brokat merupakan bentuk modernisasi yang paling ekstrem karena telah meninggalkan esensi tradisi. Saya sih termasuk yang risih pakainya, karena biasanya sempit dan terbuka. Lebih suka katun dengan bordir.
Diceritakan, awalnya kebaya hanya dikenakan oleh orang di istana. Ada istilah kebaya kutu baru yang paling orisinil dari zaman Majapahit. Kemudian adapula kebaya hitam beludru yang merupakan hasil asimilasi dari budaya Eropa. Kebaya beludru saya kenal dari buyut saya (neneknya Ibu),masih suka pakai kebaya gaya ini. Sedangkan kebaya motif bebungaan semakin populer di masa kerajaan Mataram setelah mengalami berbagai proses asimilasi budaya.
Kebaya China yang kini populer dengan sebutan kebaya encim awalnya ditolak oleh pihak istana mengingat para penjajah Belanda berusaha mempopulerkan kebaya beludru yang sangat Eropa. Akhirnya, kebaya encim ini mulai tersingkir hingga akhirnya dipopulerkan dan diadaptasi oleh warga Pesisir. Kini, banyak wanita masa kini yang memakai kebaya jenis ini untuk acara formal dengan bahan embroidery warna putih yang dikombinasikan dengan kain batik. Inilah,kebaya encim favorit saya dan mungkin kebanyakan perempuan.
Dulu, kebaya yang populer dipakai di istana adalah kutu baru dan kartini. Namun model kartini yang seperti nyonya-nyonya diklaim milik Malaysia, padahal kenyataannya lahir di Jawa. Untuk bawahan, kombinasi yang dipakai adalah Wiron, karena ada adat istiadat berjalan wanita yang melangkah kecil, sehingga wiron dibentuk sedemikian ketat sehingga jalan semakin sulit.
Kekinian desain dan siluet kebaya memang tidak terlalu drastis dari masa ke masa. Modernisasi pada potongan yang dimainkan mengetat atau melonggar, detail dikembangkan pada pemilihan renda dan penempatannya di area yang tidak lazim. Aksesoripun dibuat seminimal mungkin agar tidak terlalu heboh dari ujung kepala hingga kaki.
Penggunaan korset model bustier juga merupakan asimilasi budaya Eropa yang terus diterapkan hingga kini. Banyak kebaya di tahun '80an yang dilengkapi dengan bustier yang notabene warisan budaya Eropa. Padahal orisinalnya kebaya menggunakan kain pengikat serupa stagen atau kutang. Itulah sebabnya banyak kita lihat kebaya modern mengikat torso atas wanita dengan pasti, sedangkan model aslinya cenderung longgar.

Edited: wolipop 
Sent from my BlackBerry® 
powered by Sinyal Kuat INDOSAT





Post Comment
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature