Perang Antar Bu Kos

February 24, 2013
Ampun deh minggu sore saya ternoda karena pertengakaran DAHSYAT itu. Yah..masalahnya saya tak perlu ceritakan di sini, tapi tidak pantas deh sudah sepuh menyelesaikan masalah dengan marah-marah teriak teriak yang pasti satu blok denger. Maklum, minggu sore emang biasa hening suasananya jadi membahana deh. 
Peperangan ini terjadi antara Ibu kos saya dan Ibu kos sebelah. Sebenarnya, asal para ibu kos mau tenang   tak akan jadi begini. Pokoknya saya tidak ikut campur deh.

apa yang saya lakukan tadi? asli pengen deh rasanya bisa melewatin teralis jendela lalu kabur ke blok A. hahah. menjelang magrib ada kehebohan kayak gitu. Dan kebetulan banget kamar saya paling depan, samping ruang tamu. Mau kabur juga melewati mereka. Dengan sangat terpaksa deh, saya masuk ke kamar mandi. kebetulan emang belum mandi sore. saya hidupin keran dan shower. Alhamdulillah suara dari luar jadi tidak terdengar. Ternyata setelah saya selesai mandi, peperangan belum reda. panas banget di telinga. Langsung deh saya ambil earphone, tancapin ke laptop, nonton film :). 
Masalah itu penyelesaianya dengan cara: Kekeluargaan, hukum, atau diam. selain itu ada sih, yaitu PERANG. 
Astaghfirullah....ampuni saya yang tidak pandai bersyukur ya Allah. selama ini saya dibesarkan dalam lingkungan super kondusif, tak ada kalimat kasar, apalagi perang mulut. Saya jadi semakin kangen dengan kedamaian itu di Pekalongan. 
Sampai tulisan ini dibuat, saya belum keluar kamar.Males ah kalau tar malah dicurhatin yang ujung-ujungnya nggunjing. Dan perang tadi sudah membunuh nafsu makan saya.

image source: http://www.islamicthinking.info
Post Comment
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature