Putih abu di SMA 1 Kedungwuni

March 14, 2013

Pulang ke kotaku...(ini bukan penggalan lagu Yogyakarta). Saya pulang ke Pekalongan bukan ke Jogja. Pulang dengan budget yang lumayan besar karena banyak sekali plan. Bukan hanya budget, bawaan pun sangat berat. 1 kardus besar berisi buku bacaan.

Tanpa sengaja, dalam agenda padat pulang kampung kemarin saya sempatkan nostalgia atau napak tilas masa putih abu-abu di SMA 1 Kedungwuni. Memang hampir setiap pulang ke pEkalongan, saya sempatin nengok tempat ini. Tempat yang nyaman banget, yap..karena jujur saja saya sering males pulang ke rumah di jaman SMA dulu. Hehehe.

Jaman SMA itu masa-masa labil dalam hal apapun. Tapi asalkan kita jalani dengan benar, tidak macam-macam ya kelabilannya masih bisa dimaklumi.

Cerita zaman SMA sering dikaitkan dengan cinta-cintaan. Yapss..cinta lokasi (cinlok) yang masih bisa dibilang cinta monyet dan akhirnya jadi cinta beneran. Banyak juga sih contoh nyatanya diantara teman-teman saya yang cinlok di SMA dan berujung di pelaminan. Kalau saya? mmm..abu-abu alias gag jelas deh ya.

Pastinya, masa SMA itu benar-benar saya usahakan semaksimal mungkin menggapai target yang awalnya bagi saya itu mustahil. Berprestasi di bidang yang saya sukai, dan memperoleh nilai maksimal dari kelas X-XII agar bisa masuk Perguruan Tinggi Negeri Favorit tanpa ikut SNMPTN. Finally, I GOT IT.

Saya sama sekali tidak menyesal jika kenyataanya saya tidak pernah merasakan hangout kemana gitu ramean, atau nonton konser siapa gitu. Itu terlalu mainstream bagi anak SMA, Pengalaman yang “WOW” justru banyak saya dapatkan.

Saya jalani masa SMA antara 2004-2007. Menempuh jarak setiap hari pulang-pergi 40km (seperti Bekasi-Bogor). Tahun itu lagi hot-hotnya KBK (kurikulum berbasis kompetensi) 2004. Saat pembelajaran lebih terasa menyenangkan menurut saya. Di tahun itu, sekolah saya menerapkan sistem running class. Jadi, tiap mata pelajaran beda kelas. Asik lho...

Tentu semua perjalanan di SMA tidak manis, tapi ada pahit-pahit dikit lah. Semuanya bikin saya survive dengan kasih banyak sekali pelajaran hidup. Kepanasan, kehujanan, kadang diejek, diomongin di belakang,,biarrrin. Yang penting saya LULUS dengan sangat memuaskan.

By the way, satu minggu setelah pengumuman kelulusan saya harus sudah tinggal di asrama IPB. Padahal waktu itu teman-teman saya masih pakai putih abu-abu dan belum terima ijasah. Perjuangan dapatkan ijasah dengan cepat tentu sangat menguras tenaga, bahkan sampai ke rumah kepala sekolah lho buat tanda tanganin ijasah saya J.

4 comments on "Putih abu di SMA 1 Kedungwuni"
  1. itukaaan lagunya katon bagaskara
    suka lagu itu rul
    jadul sih emang tp enak aja :D
    sdg nostalgia ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..kla project..yg versi ungu juga keren Nin. yaps..ke SMA kali ini hawa nostalgianya dpt banget ;-) lagi santai mungkin

      Delete
  2. Lucu ya mba kalo udah lama gini trus di tulis lagi tentang masa sma. serasa flasback sekalian nostalgia hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya..masa masa paling indah katanya

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature