Ujian Sabar

March 06, 2013

Biasanya ketika menerima telpon dari seseorang saya akan berbicara sehalus mungkin. Entah kenapa siang itu saya begitu ketus.Menerima telfon dari Si bapak X yang ada sangkut paut kerjaan sama saya. saya heran dengan diri saya sendiri, kenapa ya kok saya gitu amat. Ah..bapaknya aja tuh yang nyolot.

Satu hari kemudian, si bapak x yang baru kali itu saya ketemu mendatangi meja kerja saya. Ini first impresion saya dengan dia, dan saya memarahinya . Saya tidak akan marah apalagi di kantor kalau tidak ada penyebab dong yah. Saya pikir tadi itu, bapaknya “ujug-ujug” minta data. Data jenis apa, diapun tidak tahu. Masalahnya apa juga dia tidak tahu. Setelah bapak x pergi dari hadapan saya, teman saya bicara.

“Rul, parah banget kamu, kasihan tuh bapaknya jadi merasa bersalah gitu”

“emang aku kenapa?,,”

“dia tuh udah jauh-jauh kesini buat minta data..malah kamu marahin”

Hening sesaat, dan saya tanyakan ke teman yang lain. Dari teman saya yang lain saya tahu siapa sosok si bapak x sesungguhnya, saya malah puas sudah marah-marahin dia. Hehe.. di kawasan sini, dia memang dikenal sebagai tukang bikin onar.

Siang harinya, si bapak x ketemu saya lagi lanjutan urusan tadi pagi. Sepanjang jalan, saya menahan amarah. Menahan emosi biar tidak cekcok. Benar-benar kompor.

Keras banget ya, hidup ini. Apalagi bagi saya yang merupakan gender minoritas. Biarpun badan saya kecil, saya tidak takut sama Anda. Buat beberapa hari ke depan sepertinya saya akan lebih sering berurusan dengan bapak X, ini ujian dari Allah. Ujian kesabaran luar biasa...

Post Comment
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature