Ngaret bukan budaya Indonesia

January 25, 2014
Salah satu hal yang aku masih belum paham sama kebiasaan orang Indonesia adalah "ngaret" alias terlambat. Bagi sebagian besar orang, datang tepat waktu itu aneh. Ya..aneh. Mereka lebih milih saling tunggu (padahal bisa pergi sendiri). Toleransi sangat dijunjung tinggi mungkin ya. Lebih bangga dan biasa aja datang rame-rame tapi telat daripada datang on time tapi sendirian. 
Bagiku, fine-fine saja lho berada di tempat umum sendirian. Yang mereka khawatirkan bakal dianggap "aneh" itu cuma khayalan. Siapa yang mau peduli sama kehadiran kita sih (misal di bioskop). Aku nggak akan merhatiin "ih tu orang nonton sendirian".."ih kesian amat yak ngga ada temen"..dsb. Kita pasti fokus pada diri kita sendiri, fokus sama tujuan yang mau kita dapat. 

Setuju banget sama yang ada di tweet ini: -->> @yeahmahasiswa: ngaret budaya indonesia? budaya kita mah toleransi. ngebiarin yang ngaret. nungguin. terlalu baik | @yeahmahasiswa: Jangan segan-segan buat ninggalin yang ngaretnya lebih dari toleransi. Alesan #ngaret ngga ilang-ilang karena kita terlalu baik nungguin | @yeahmahasiswa: bukannya apa-apa, kesian yang datengnya tepat waktu. Yang #ngaret ngga usah dikasihanin (kalo terlalu kampret).
Nih..kalau kamu lagi nunggu sebaiknya jangan tanya lo udah di mana/ sampe mana, tapi tanya “Kira-kira berapa menit lagi sampe sini?” . 

Post Comment
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature