Longtong Kikil Surabaya Mirip Pindang Tetel Pekalongan

November 04, 2014
Kemarin adalah pertama kalinya saya mencoba lontong kikil. Tujuan awal sih ingin bakmi jowo, eh tutup. Yaudah rencana ke-2 ayam pop aja deh. Malah melipir ke gerobak lontong kikil. Gerobak ini sudah sering banget saya lihat, tapi takut nggak enak, hahha.

Lontong kikil itu, sop panas yang cemplungin kikil rebus berbumbu dimakan bersama lontong. Olahan kikil yang sering saya coba adalah gulai kikil di warung Padang. Pas si masnya mbikinin pesanan saya, mikir juga sih “ini makanan khas mana ya?”
Lontong Kikil, 12ribuan
Sesampainya di rumah, langsung tuh saya coba. Hem..seger juga. Kok kayak kenal ya citarasa dan bentuk ini. Oiyaa...mirip pindang tetel Pekalongan. Bedanya kalau pindang tetel kuahnya hitam pakai kluwek, seperti rawon. Aroma kikil sapi di kuahnya itu membawa saya pada suasana Pekalongan, hahhaha. Selama makan lontong kikil yang setelah googling ternyata makanan khas Surabaya, saya jadi inget lagu Wedus nya Sagita
 “Mending tuku sate timbang tuku weduse..mending tuku kikil timbang tuku daginge”...hahahahah.

Tahu campur Surabaya sebenernya adalah versi lain longtong kikil. Bedanya di tahu campur itu pakai mie kuning sama sambel petis. Jadi, diantara rawon dan tahu campur yang rasanya paling mirip pindang tetel pekalongan adalah lontong kikil. Nulis ini kok jadi laper ya.

Iya memang menggoda sih, seger gitu. Tapi selalu saja tiap habis makan kuliner berlemak gitu langsung merasa bersalah sama badan. Tadi pagi saja sampai minum suplemen yang katanya bisa memberantas kolesterol. 

image source: http://whitenwild.blogspot.com/2014/06/lontong-kikil-hot-pak-sis-emang-beneran.html
Post Comment
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature