Tips Puasa Di Perantauan

June 18, 2015
Ini adalah puasa ke-9 saya di perantauan. 2007, merasakan puasa pertama di Asrama TPB IPB. Nggak mudah, tapi bagi saya yang 'agak' sibuk semua bisa terlewati dengan ceria. Alhamdulillah. Yang sering dirasakan para perantau adalah kesedihan nggak bisa ngerasain puasa kayak di rumah. Sayapun awalnya begitu, tapi...coba hadirkan suasana rumah dimanapun kamu berada.

1. Siapkan mental
Homesick itu wajar, tapi jangan sampai mengganggu aktivitas. Selama kita masih di negara mayoritas muslim, agaknya ini gampang diatasi. Lain cerita kalau merantaunya di Eropa misal, saya nggak bisa ngasih tips soalnya belum pernah..heheheh. 
Paling kerasa sedih pas apa sih? Buka puasa? Atau sahur? Coba pikirin lagi misi kalian buat merantau. Niatnya apa. Kuatin jiwa. Dan...sibukkanlah.

2. Buka puasa 
Buka puasa bareng keluarga emang seru, dan Memorable. Tapi kalau merantau kalian nggak usah khawatir, apalagi kalau anak kuliahan. Ada banyak teman senasib, ada banyak undangan buka bersama, dan kalaupun buka puasa sendirian...nggak masalah. Nggak ada yang nyiapin buka? Ini saatnya kedewasaan kamu diuji. Banyak kok yang jualan kolak, es buah, gorengan, segalaaa rupa. Pengalaman saya selama merantau seringnya buka puasa di angkot. It's ok. Sedia air aja buat batalin. Jangan baper yahhh...hahaha

3. Taraweh
Bentukan taraweh beda-beda antar daerah, meskipun jumlah rakaatnya sama...mungkin ada beda di sholawatannya..urutannya..atau surah yang dibaca. Inilah saatnya kedewasaan kamu diuji (lagi) terutama kedewasaan dalam menjalankan ibadah. Bakal males ke masjid kah? Kan nggak ada yang ngelarang. Bosan sama taraweh yang lambat...atau ceramahnya kepanjangan?
Pengalaman saya, taraweh di asrama itu nggak asik. Gerah hahahha. Tapi pas sudah ngekos, kita bisa memilih bebas mau taraweh di mana. Di masjid mana musola mana,,,yang kita rasa paling pas. Cobain deh satu-satu itung-itung safari taraweh. 
Taraweh di kota besar biasanya ada dua periode. Babak 1, yang 11 rakaat. Babak 2 yang 20 rakaat, tinggal mau yang mana deh. Jangan heran juga kalau harus berangkat ke masjid sebelum isya karena jamaah ramaaai banget. Minggu pertama ramadhan adalah babak penyisihan, hahahah shaf penuhh sampai halaman.

4. Tadarus
Kalau di kampung biasanya ramai suara tadarus dari musola dan masjid, kitapun ikut meramaikan. Habis taraweh atau habis asar tadarusan berjamaah. Di perantauan nggak gitu. Kalau merantau di kota besar apalagi, tadarusan suaranya terdengar di waktu-waktu tertentu saja. Hampa? Yukkk tadarusan sendiri. lagi,,,kedewasaan kita diuji,,keimanan kita juga pastinya. 

5. Sahur
Yang paliiiing berat dari puasa di tanah rantau adalah sahur. Tipsnya,,,jangan biasain cari saur pagi-pagi. Antisipasi kesiangan, belilah sahur saat malam. Habis taraweh atau sekalian pas beli buka. Pastikan makanan nggak basi ya. Beli yang kering-kering saja misal nggak ada sarana untuk ngangetin lagi. Masak sendiri itu lebih baik. Tapi nggak masak mi instan juga sih.
Dulu pernah catering, ini ngebantu banget. Biasanya ramadan banyak yang nawarin jasa catering buka atau sahur. Sahur sendirian emang butuh jiwa yang kuat dan TV hahahhaha. 

Durasi saya merantau sama dengan jilid sinetron sahur para pencari tuhan, sudah jilid 9. 

Semangaaaattt....semoga puasa kita lancaaar. Amiin. Bersyukurlah yang nggak di perantauan, atau yang diperantauan tapi pola aktivitasnya normal. Kalau yang kerja shift itu lho, repot kan.



11 comments on "Tips Puasa Di Perantauan"
  1. Buat yg merantau, masak sendiri (kalau bisa) memang adalah pilihan yg terbaik sekaligus terhemat. Biasanya sih aku goreng tempe / tahu dan ngerebus wortel / bayam untuk dimakan pas sahur. Klo mesti cepet2 ya nggak pakai bumbu, hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah termasuk rajin ituuuu hahahah.

      Delete
  2. alhamdulillah saya sudah tidak merantau lagi hahhaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohiyaa ya,,wah asiikk bisa bebas berekspresi

      Delete
  3. alhamdulillah di perantauan yg baru dapat induk semang yg oke, masakannya oke2. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekalian makan di kosan Po? Di mana sih Bhek saiki kamu...ciyee ibu PNS

      Delete
  4. aku di Jember kak. loh kok PNS sih? aku masih kerja ikut londo kok kak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhoo kemarin liat dimana itu pake seragam ijo. Londo piye?

      Delete
  5. ooh, haha. di instagram. itu seragam kegiatan kak. bosnya londo. jadi kerja ikut londo..

    ReplyDelete
  6. Inayah, ini tulisan ringan tapi bermakna. Saya masuk blog mu lewat postingan ini, hasil tanya ke mba google. Tapi kenapa saya betah ya baca blog mu, saya pergi ke postingan2 lain. Ya terakhir sebelum saya tinggalin blog ini. Saya mau bilang, kamu keren nulisnya. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh makasih ya apresiasinya :-) nulisnya dari hati soalnya haha

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature