Bertaut pada masjid

July 05, 2015
Ini kisah nyata tentang seorang pria yang rumahnya sebelahan dengan saya. Sebut saja si Bapak. Saya tetanggaan sama beliau sudah hampir 2 tahun. Hampir tiap subuh, saya selalu dengar suara mobil dipanasin. Awalnya sih mikir 'pagi bener ya berangkat kerjanya'. Kejadian itu berulang. Hingga suatu hari, saat kebetulan air di rumah mati. Subuh itu, nggowes ke masjid yang jaraknya hampir 2km dari rumah. Ya..di komplek emang nggak ada masjid. Mobil sedan vios hitam itu ada di halaman masjid. Itu mobil si bapak tetangga saya. Beberapa subuh berikutnya, saat saya buka jendela si bapak lagi dorong avanza yang ngehalangin mobilnya keluar dari garasi. Sendirian. Kesimpulan awal....beliau selalu solat subuh berjamaah di masjid.

Barusan, saya terperangah lagi. Ini siang hari, minggu, puasa pula. Siapapun lebih milih ngadem d rumah, solat di rumah, atau tiduran. Si bapak yang masih berkopiah masuk garasi dengan vios hitamnya. MasyaAllah...sholat dzuhur berjamaah di masjid juga.

Betapa saya harus banyak mengucap syukur karena dekat dengan sosok-sosok yang cinta masjid. Sebelum si bapak ini tetanggaan sama saya, ada mas-mas yang juga selalu jamaah ke masjid...bedanya beliau pakai motor. Ada juga sahabat-sahabat yang aktif banget sama kegiatan-kegiatan masjid. Orang-orang positif yang bikin masa merantau ini nggak hambar spiritual.

Semalam, status bbm saya 'barudak leutik meuni garandeng' yang artinya anak-anak kecil berisik banget. Itu kejadian pas taraweh. Sahabat saya komentar, 'di tempat kamu masih banyak anak-anak ikut taraweh? Di tempatku mah anak-anak sama remaja pana main Ps, yang taraweh orang-orang tua'. Wuaduuhh..timpang banget sama di sini. Remaja sama anak-anak mendominasi musola tempat saya biasa taraweh. Kemudian kami ngobrol gimana anak-anak sekarang jadi merasa asing sama masjid,,yang salah satunya disebabkan pola asuh dari orang tua. 

Sudahkah kau tautkan hatimu pada masjid?

4 comments on "Bertaut pada masjid"
  1. Masya Allah... bapaknya keren sekaliii :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah semoga semangatnya nular

      Delete
  2. Bapaknya kereeennnn....Semoga bisa nular ya mba...aku kl dzuhur aja kmesjidnya, drpd solat dikantor kotor huhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin...semoga suami dan anak2 kita kelak demikian

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature