Mos Jadi Sejarah saja

August 06, 2015
Lagi rame cerita tentang ospek. Nggak di socmed,,nggak di Tv. Awalnya sih saya mikir,,”yaelah ini mah udah tren setiap tahun..ntar juga sepi lagi seiring berganti hari”. Tapi...mungkin karena efek socmed itu sekarang lagi kuat banget..ditambah para pengambil keputusan di negeri ini juga aktif bersocmed...jadinya ya viral. Sebenernya nggak mau ikutan mbahas ini juga,,tapi..tadi pagi pas baca postingan di path temen (sekampus) jadi agak panas..hahhaha. Dia yang ambil master di luar negeri, ngebandingin secara real gimana masa perkenalan kampus di sana. Salah satu modus ospek di negeri ini adalah “agar junior punya jiwa yang kuat dan hormat sama senior”.
APA KALAU DIPELONCO, JIWA KITA JADI LEBIH KUAT?
APA KALAU NGGAK DIPELONCO, JUNIOR JADI NGGAK MENGHARGAI SENIOR?
SMP
Sejarah diospek itu..mulai dari SMP..yahh..cemen sih, dan fun. Yang lebih greget pas mau masuk jadi pengurus Osis. Itumah sampai ada disuruh jalan sendirian malem-malem lewat hutan-hutan gitu. Dibentak? Pastinya..apalagi saya sengaja lari biar cepet ngelewatin tempat gelap,,,hahahha. PELONCO..FIX
Tahun berikutnya, pas jadi panitia pemilihan pengurus Osis juga dipelonco lagi. Suruh ke kuburan malem-malem,,,gelap,,sendirian. Hahhaha....

SMA
Ini masa aman. Sekolah saya kayaknya emang OK banget. Ya..kalau Cuma suruh bawa roti atau pakai nametag kan wajar. Dibentak nggak ya? Kayaknya nggak deh. Layak disebut MASA ORIENTASI SEKOLAH. Contentnya emang ebneran ngenalin budaya sama lingkungan sekolah.


Kampus
Di kampus saya, masa orientasi buat mahasiswa itu ada 3x. Huwooow. Cetaaar.

Tingkat pertama (MASA PERKENALAN MAHASISWA BARU)
Ini bener-bener masih unyu,,launching jas almamater hahha. Penugasan, ngafalin lagu,,yang banyaaak rupa,,koreografi..tapi saya rasa ini penting. Kalau nggak pas MPKMB, kapan lagi mau belajar nyanyi hymne kampus..masa pas gladi resik wisuda? Content MPKMB sudah OK sih jaman saya itu. Palingan mungkin..penugasan kayak suruh bawa permen merek ini...air merek itu..ukuran ituu...dibebasin aja, tapi HARUS BAWA. Toh itukan buat kita juga, kita yang minum..kita yang makan. Yang menarik dari MPKMB adalah diajarin cara AKSI (DEMO) dengan benar. “hati hati..hati hati..hati hati provokasi” sambil dorong-dorongan hahhaha. Slogan yang akrab banget “jangan injak rumput” padahal mah pas kuliah mau glosoran di rumput juga bebbasss,,,hahhaha.
Seru..jadi kenal teman dari segala macam fakultas dan jurusaaann. Nyebar link booo..

Tingkat dua (MASA PERKENALAN FAKULTAS DAN MASA PERKENALAN DEPARTEMEN)
Entahlah kenapa harus dibikin 2 sesi. Menurut saya, demi hemat budget, tenaga, waktu, mendingan digabung. Toh juga departemen di fakultas saya Cuma ada 4. Masa Perkenalan Fakultas (MPF) ini hampir sama dengan MPKMB, tapi Cuma sefakultas aja. Satu regu terdiri dari mahasiswa yang berasal dari departemen yang beda-beda. MPF seru, penugasan juga terbilang mudah. Bedanya sih ada suruh bikin karya ilmiah gitu. Pelonco? Rasanya nggak ada.
Kalau masa pengenalan departemen (MPD), ini yang paling “huffffeeet”. Penugasan hampir sama dengan MPF. Tapi, karena timingnya deket banget sama MPF,,ya agak keteter sih. Kurang greget juga. Karena saya rasa banyak hal yang nggak jelas, misal suruh kenalan ke kakak kelas. Terus ditulis dan minta tanda tangan gitu. Mending juga suruh follow akun twitter dan mention ya nggak sih? Hahhaha. Kalau sekedar kenalan apalagi pakai target harus skeian orang,,,yang ada mah suka lupa. Sering dikerjain juga pas kenalan itu...tapi jadi akrab sih. Ada tuh,,kakak senior yang ngerjain saya. Dia bilang
 “ngapain kamu minta kenalan sama saya..kan saya bukan senior kamu”
“kakak nggak sejurusan sama saya?...”
“nggak..bahkan saya nggak kuliah di kampus ini”
“masa sih kak? Yaudah nggak apa apa..kenalan mah kenalan aja kak”
Terakhir ketemu kakak itu pas barengan di psikotes sebuah perusahaan.
Bagian MPD yang paling heboh adalah renang di lumpurrrrr. Yuhuuu. Pulangnya jalan kaki dengan sebadan penuh lumpur sampai kos. Dari jilbab sampai sepatu..direndem sampai 3 kali pakai air hangat..dijemur..lalu dilaundry. PARAHHH...hahahha

Tingkat tiga (jadi panitia lebih greget)
Yaelah..jadi peserta mah santaiiiii ternyata. Panitia lebih heboh. Kalau MPF atau MPD Cuma 3hari..panitia diospeknya sebulan cuyyy. Di panitia MPF saya kebagian di seksi acara. Kebayang kan, rapat hampir tiap malam nyusun acara. Pas udah fix,,disimulasikan. Simulasi dengan panitia lain sebagai peserta. Biar nggak ganggu kegiatan kampus, semua kegiatan dilakukan habis subuh sampai jam 7. Huwwwohh. Alhamdulillah ...untuk MPF nggak ada campur tangan senior. Jadi,,panitia nggak dibentak-bentak. Jadi panitia juga deg-deg an banget lho, apalagi seksi acara. Di hari H, satu persatu anggota seksi acara tumbang. Di hari terakhir,,acaranya memang menguras fisik banget. Untung aja nggak ada peserta yang tumbang sampai masuk RS. Palingan pingsan, mual,,ditandu seksi medis. Selesai MPF, saya yang jadi single fighter di sesi penutupan...udah nggak kuat berdiri. Aselii. Malamnya...tepar. orang tua saya panik karena nomor saya nggak bisa dihubungi,,hahahha.
Dari semua kisah ini, yang paling ngerasa diPELONCO adalah pas jadi panitia MPD. Senior ikutan. Jadi waktu itu bulan puasa. Kami memang ada acara buka bersama di kampus. Habis buka puasa,,seluruh panitia disuruh ke koridor. Berdiri..habis buka puasa..rasanya tuh...keseeeel banget (masih lemes pastinya). Dibentak-bentak gajelas sama kakak kelas. Diem salah, tunjuk tangan nggak boleh bicara. Hufffeeett.

Kenapa ada pelonco?
Jadi, katanya tradisi beginian sudah ada sejak jaman kolonial. Para mahasiswa kedokteran STOVIA yang baru masuk memang disuruh-suruh sama seniornya buat beberes..dll. mereka juga harus pakai pakaian yang berbeda dengan senior.
Kalau kata Pak Menteri Anies “Pendidikan di negeri ini sudah terlalu lama melakukan suatu hal berdasarkan kebiasaan”. Mos dianggap wajar karena biasa. Makin kesini, makin meng ada-ada. Guru,  harus mengontrol. Kalau di kampus, pengawasan KETAT BANGET. Semua run down acara juga harus melewati filter dari lembaga yang berwenang. Tapi, kalau masalah SENIOR NGERJAIN itu agak susah juga dikontrolnya. Kan TKP nggak mesti di kampus, TERSELUBUNG hahhahaha.
Katanya sih...yang saya alami ini masih nggak seberapa dibanding mahasiswa jurusan lain, fakultas lain, kampus lain. Ada yang lebiiihhh sadis.

Semoga OSPEK dan pelonco terselubung lainnya segera jadi sejarah di bumi nusantara ini. Amiin.

5 comments on "Mos Jadi Sejarah saja"
  1. plonco itu tradisi kok, gak usah deh mesti sekolah dulu
    kerja juga ada
    banyak cerita teman yang resign cuma karena dikerjain senior

    ReplyDelete
    Replies
    1. wadoohh...ini mah parah. e tapi,,kemarin ada sih acara up grading gitu buat karyawan baru. tapi yang ngelakuin dari pihak eksternal, marinnir. kayaknya itu better deh..heheh gda dendam personal wkkwwk

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature