Bu Megono, Penjaja Obat Kangen Pekalongan

January 28, 2016
menabung untuk memberdayakan, btpn, umkm, mass market, terima kasih mass market, megono, pekalongan
sarapan sego megono

Sendok demi sendok nasi putih bercampur urap nangka ini masuk ke mulut. Sego megono bukan hanya menu sarapan sehat nan terjangkau, lebih dari dari itu...dari tiap suapannya adalah obat kangen kampung halaman. Merantaulah, sebab dengan begitu kamu akan tahu bahwa tempat pulang terindah adalah rumah. Kata orang bijak sih sepert itu,  kamu pernah merantau? Kalau jawabannya iya,
pasti deh setuju. Pulang kampung seminggu sekali rasanya berat di ongkos, padahal obat kangen itu ya ketemuan. Jika sudah begini, saya biasanya datang ke belakang pasar Roxy kota Jababeka. Di situ, ada remah-remah obat kangen di sepiring sego megono khas Pekalongan. 

Bukan food truck
Sabtu pagi, sebuah motor dengan bak terbuka di belakangnya terparkir di belakang pasar. Di samping motor ada spanduk kecil bertuliskan ‘nasi uduk megono khas Pekalongan’. Mata saya berbinar-binar dan langsung mendekat ke warung tenda mobile itu. Kita sering melihat food truck yang menjajakan makanan-makanan hits di pusat keramaian. Entah idenya dari mana, warung ini sepertinya mengadopsi konsep tersebut (tanpa sengaja).
‘bu..ini beneran jual megono?’
‘iya ndok (sapaan untuk anak perempuan), mau pakai nasi uduk atau nasi biasa?’
‘ibu..asli pekalongan?’

Ituah ekspresi saya waktu itu. Betapa bahagianya menemukan makanan khas kampung halaman. Sego megono adalah menu wajib orang Pekalongan. Kalau ada nasi ulam betawi, nasi kuning bandung, nasi gudeg jogja...maka Pekalongan punya nasi megono. Di jabodetabek, ngga banyak yang menjualnya. Bahkan, setelah saya merantau selama 7 tahun...ini adalah penjual megono pertama yang saya temukan. 


Langganan
Hampir tiap weekend saya sarapan disitu, kadang bahkan hari kerja dibela-belain berangkat lewat pasar. Kalau sarapan di sana, itu tandanya lagi kangen suasana rumah. Beberapa kali saya share tentang keberadaan warung megono ini di social media. Lumayan banyak yang respon, terutama sesama perantauan. Ada yang nanya lokasi, harga, dan tentunya rasa. 

Pagi ini rasa sego megononya masih sama, tapi kedekatan saya dengan warung megono portable ini makin gurih. Beberapa kali terlintas dalam pikiran untuk bertanya mengapa warung ini tidak dikembangkan dengan sewa ruko dan semacamnya? Tapi, setelah direnungkan lagi, disinilah keunikannya. Dan tentu, dengan cara seperti ini harga jual bisa ditekan. 

3 tahun sudah menjadi langganan di sini, apa yang bisa saya berikan untuk ceceran obat kangen yang tersaji hangat tiap pagi ini? 

Ikut Memberdayakan Warung Megono?
Belajar mata kuliah bisnis 6 SKS beberapa tahun lalu sepertinya belum membuat saya percaya diri terjun langsung membuka usaha. Lebih baik ikut memberdayakan yang sudah ada. Wah sok banget sih? Emang kita bisa ngapain? Nanem modal? 

menabung untuk memberdayakan, btpn, umkm, mass market, terima kasih mass market, megono, pekalongan
Kamu pilih yang mana?


>> Beli dagangannya
Beli dagangannya lalu sebarkan dari mulut ke mulut. Biasanya ini sih otomatis ya. kalau ada rekomendasi kuliner, cepet banget tersebar di komplek. Lokasi pasar memang hanya beberapa langkah aja di depan gerbang, jadi..ya..bisa banget jadi pilihan dong. Cara primitif marketing dari mulut ke mulut masih terbukti efektif kok, dan biasanya lebih dipercaya. 

>>Share di sosial media
Ini langkah paling gampang dan terkesan ecek-ecek. Duhh modal paket data doang kak? Eitss..jangan salah ya, sekarang jamannya digital. Darimana saya tahu soal food truck lah, kue cubit green tea lah, atau kentang rasa mi goreng kalau bukan dari sosial media. Instagram, twitter, facebook, blog, atau sesederhana share di chat grup. Sekali-kali broadcast yang pasti ada kan bisa,,,daripada broadcast hoax mulu ya kan? Heheh..


>>Nabung
Hah? Nabung? Duitnya buat elu atau si ibu megono? Duitnya buat saya dan semua pemilik usaha kecil menengah macam bu megono. Kok bisa? Ternyata ada lho jenis tabungan yang sengaja dibuat untuk memberdayakan mass market di Indonesia. Mass market itu apa ya kak? Hehe..bukan pasar mas-mas yahh..mass market itu ‘pasar’ yang pelakunya adalah para pensiunan, usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) serta masyarakat prasejahtera produktif. Salah satu bank yang concern di bidang itu adalah bank BTPN, doi sampai ngeluarin tabungan sinaya untuk memberdayakan mass market lho. 

Kalau kita nabung di BTPN, dananya akan dikelola di program daya. Apa tuh? Jadi program daya itu ngga cuma kasih modal ke mass market, justru ini adalah program berkelanjutan yang fokusnya pada kesehatan, kesejahteraan, dan pelatihan praktis kewirausahaan. Mantep banget kan..menabung sekaligus memberdayakan? 

Simulasinya menabungnya bisa kita coba di www.menabunguntukmemberdayakan.com kayak gini nih..

menabung untuk memberdayakan, btpn, umkm, mass market, terima kasih mass market, megono, pekalongan
masukkan email


menabung untuk memberdayakan, btpn, umkm, mass market, terima kasih mass market, megono, pekalongan
detail setoran dan jangka waktu menabung





menabung untuk memberdayakan, btpn, umkm, mass market, terima kasih mass market, megono, pekalongan
hasil simulasi menabung
Kalau duitnya didiemin aja, duitnya mungkin bukan bertumbuh malah berkurang ya, hwehhee.

>>Bantu modalin
Biar dagangan si ibu makin hits, bisa tuh nanem modal. Tapi, saya sih belum berani kalau yang ini. Masalah duit beginian kalau masih cupu dan polos mending jangan. Kecuali ada pihak ke-3 yang bisa mastiin semua aturan mainnya.

Selama manusia belum makan kapsul aja, bisnis kuliner akan terus dicari. Dan selama masih ada kaum perantau, kuliner khas kampung halaman di kota besar..harus diberdayakan.
:
punya cerita serupa?

54 comments on "Bu Megono, Penjaja Obat Kangen Pekalongan"
  1. Replies
    1. harusnya memang seperti itu, biar sama-sama berkembang..

      Delete
  2. si ibu2 itu ngapain bikin warung kalo g jualan neng
    eh si ibu2nya punya anak perawan g?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah besok yah aku tanyain. atau mau dateng langsung ke warungnya?

      Delete
  3. Sukak banget sama postingannya. Soft sellingnya kena bangett.. Semoga para pelaku umkm seperti Ibu Megono ini bisa terbantu ya Mbak Innayah. Saya sendiri belom nemu nasi pecel ala Surabaya yang pas di lidah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mas Daniii.
      ngepasi banget komenmu masuk pas aku lagi makan pecel suroboyo :)

      Delete
  4. Kadang kalo ada org yg usaha, trus saya suka usahanya, trus saya mikir, mereka udah merambah ke sosmed blom ya?
    Gimana ya management bisnisnya. Dannnn juga brp modalnya.
    Good luck ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemarin aku bantuin temen bikin instagram mba..ya itu alasannya..geregetan. dia usahanya keren, tapi kurang maksimal promo

      Delete
  5. Ini program yang membantu ya, mba :). Aku juga suka nasi megono.Dlu jualan dekat kantor. Belakangan dcari2 ga kualan lagi. Hiks

    ReplyDelete
  6. sippp, dukunganmu mantab surantab, dna memang harus begini ya mbak, utk membantu keberlangsungan *aseg, usaha kecil macam warung sego megono ini. sukses bwt dikau yak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sukses juga buat ibuk yang jualan megono. amiin

      Delete
  7. betul mbak Innnayah.. tapi kadang rasa yang dijual di kota beda sama yang aslinya.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ya,,apa airnya beda? hihi..asal dimasak sama orang asli daerahnya..masih lumayan lah.

      Delete
  8. Untuk menabung untuk memberdayakan itu samakah dengan asuransi mbak? Maafkan daku yang polos ini ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda,,kalau asuransi kan untuk kita Aja,,,kalau ini nabung buat diri sendiri tapi Dana Kita di bank dikelola untuk pemberdayaan

      Delete
  9. Rasanya aku pernah makan nasi megono. Lupa sih namanya, tapi waktu itu makannya di Wonosobo hehe.

    Nice sharing. Menabung sekaligus memberdayakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya? Kalau do womosobo lebih mirip urap

      Delete
  10. belum pernah makan nasi megono. kaya apa yah rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya guriihhh Dan membangkitkan selera

      Delete
  11. Jadi pengen makan nasi megono . kirim dong bun hehe

    ReplyDelete
  12. Wahdu jadi ngiler nih sama nasi megono

    ReplyDelete
  13. keren programnya, semoga berhasil ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasihhh,,iya semoga visa ikut berkontribusi

      Delete
  14. Mirip-mirip gudeg nggak sih mbak sego megono itu ._.

    Program yang bagus mbak buat mberdayakan sego megono :D di Jogja ada nggak ya? mau nyiciiiiip :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih mirip urap siih.. gurih. ngga manis..

      di jogja ada lhoo..coba deh dicari

      Delete
  15. aaaa jadi pengen deh kannn kannnn :O

    ReplyDelete
  16. Sharing di media itu gregetnya sampai ke penjuru dunia.

    Semoga nasi Megono semakin sukses pun dengan yg nulis. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin ya robbal alamiin. semoga nanti ada megono kalengan hihiii

      Delete
  17. Salam kenal mba Innayah..
    Saya suka sekali tulisannya, gaya menulisnya keren :)
    Plus, tulisan ini sangat menjual.. bisa mempromote Nasi Megono

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasssihh. iya, saya ingin kuliner lokal megono ini jadi solusi makanan kaya serat nan gurih bagi masyarakat urban

      Delete
  18. Jadi penasaran sama nasi megono kayak gimana rasanya. Tulisan ini bukti nyata contoh soft selling yang bagus. Zaman sekarang memang marketing di media sosial bisa membawa efek luar biasa. Jualan di media sosial bisa dibaca semua orang, jadi lebih cepat kesebarnya :)

    Nice share. Semoga sukses buat si ibu-ibu yang jualan nasi megono, dan semua pelaku UMKM.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya gurih bangeeet.
      amiin..UMKM Indonesia terus majuu..

      Delete
  19. Belum pernah nyobain nasi megono, dan baru kali ini denger. Ntar kalo main ke Jababeka, kita kopdar dan sarapan di sana yuk!

    ReplyDelete
  20. Sekarang para pedagang udah pake medsos buat promo ya mbak, lebih mudah dan murah pastinya kalau via medsos..
    btw, sego megononya bikin penasaran rasanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya ueenakk lah pokoknya..yuk sini aku traktir haha

      Delete
  21. Jadi pengin megono. Waktu liburan cuma sempet mampir RM Puas, megono bukan specialty mereka jadi kurang puas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh sayang banget. tapi di jogja kan ada megono juga mba

      Delete
  22. wah aku baru kemarin lewat pekalongan beli sego otot, aka sego megono dicampur jeroan, mantap dah, hehe mbak innayah cara biar postingan blog apapun biar langsung di baca itu gmn caranya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar langsung dibaca gimana maksudnya?

      Delete
  23. sebagai tukang makan sejati, jajanan khas Indonesia selalu mengundang selera. Apalagi yang khas banget ada di pinggiran jalan atau di pasar tradisional gitu. nyammy~

    ReplyDelete
  24. nasi megono saya suka ...
    wah ini program menabung untuk membantu UMKM ya .. bagus programnya .. semoga semakin banyak UMKM yang maju

    ReplyDelete
  25. ini bacanya antara serius sambil ngikik2, apalagi yang soal nabung, hehehe..

    ReplyDelete
  26. Senangnya kalau lihat ukm seperti ibu megono dari usaha kecil dan rumahan nantinya bisa sukses dan merambah dimana-mana.

    Aku masih penasaran rasa nasi megono itu seperti apa? secara baru dengar nama nasi megono.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya guriihh banget, di Bsd ada juga lho kak, namanya 'bumbu Pekalongan'

      Delete
  27. Ini lebih baik daripada mereka terjebak rentenir kan.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature