Mengenal Ban Ramah Lingkungan

January 04, 2016
ban, ban ramah lingkungan, eco tire, tire, otomotif,

Teknologi tidak hanya berupa gadget, tahukah kamu bahwa kendaraan yang kamu pakai juga buah rekayasa teknologi? Tahu sih,,cuma kadang nggak sadar. Saat kita bicara ‘gagap teknologi’ alias gaptek yang kebayang langsung deretan gadget..ya kann..di Monday no gaptek kali ini saya mau membahas soal eco tire. Jujur nih ya, lagi sibuk banget menjalani peran sebagai engineer yang sedikit berkecimpung di project ini. Posting blog saja baru bisa selepas jam kerja (eh ko curhat).  Eco tire sepertinya belum akrab di telinga konsumen Indonesia, padahal ban ramah lingkungan sudah jadi standar di Eropa, Jepang, hingga timur tengah.

Eco Tire Dimulai Di Eropa
Eco tire labelling adalah istilah yang digunakan di Eropa untuk regulasi yang mewajibkan semua ban harus ramah lingkungan. Ada grade yang dipersyaratkan kepada semua produsen ban sebelum masuk pasar sana. Setelah Eropa, negara lain mulai ikutan termasuk timur tengah dan Jepang. Indonesia kapan?

Parameter Ban Ramah Lingkungan
Ban ramah lingkungan itu seperti apa sih? Apa yang terbuat dari karet..yang pohonnya pakai pupuk organik? Hehehe..nggak juga sih. Atau yang warnanya hijau? Aaakk malah ngawur.
Ban ramah lingkungan punya 3 parameter, yaitu hemat bahan bakar (Rolling resistance), kebisingan (Noise), dan daya cengkeram di tempat basah (Wet Grip). Di negara yang sudah menerapkan regulasi ini, tiap ban punya sticker khusus yang menampilkan grade keramah lingkungannya.
Contoh stickernya seperti ini. Kita pelajari satu persatu ya..

Gambar pom bensin itu adalah parameter rolling resistance atau seberapa hematnya bahan bakar. Grade ‘c’ sudah termasuk bagus lho, selama saya research sih jaraaang banget nemu ban dengan grade rolling resistance A. Kalau B? Adaaa...produk Indonesia lho..mau tahu? Kasih tahu nggak ya..hehhe. Tiap grade, besarnya bahan bakar yang dihemat adalah 0,1liter-0,15liter per 100km. Dikit ya? Iya dikit. Dan herannya kenapa di timur tengah yang harga BBm nya lebih murah dari air mineral ikut-ikutan nerapin regulasi ini. For your information, ban dengan grade Rolling resistance ‘G’ sudah nggak bisa dijual lagi di Eropa, Jepang, dan Timur Tengah.

Gambar hujan menunjukan parameter wet grip. Seberapa daya cengkeram ban kamu saat menapak di tempat basah. Ketika kamu memberhentikan kendaraan, makin jauh kendaraan berhenti dari titik pengereman maka makin tidak safety dong. Inginnya..habis ngerem langsung berhenti. Iya kan?

Gambar suara adalah parameter kebisingan ban. Makin berisik ban, maka semakin jelek. Padahal kita selama ini ngga begitu peduli ya,,soalnya klakson dan bunyi kendaraan lain lebih berisik, hehehe.

Seberapa Pentingkah Ban Ramah Lingkungan?
Bagi sebagian besar orang, ban itu entah motor atau mobil yang penting kembangannya. Sebagai engineer yang tiap hari bergelut dengan dunia otomotif, saya harus bilang bahwa performa ban itu perlu kamu pertimbangkan. Aspek safety terutama ya, kalau masalah bahan bakar kan...kembali ke kantong masing-masing hehehe. Mungkin kendaraan kamu sudah kece badai...tapi ban itu ibarat alas kaki.
se sixpack apapun perutmu, kalau kamu pakai sendal jepit yang ngga anti slip..lalu lewat jalan becek..ya tetep aja jatuh. heheh...analoginya gitu.

Ban kamu sudah ramah lingkungan? Belum tahu ya..sepertinya kalau ban yang dijual di Indonesia belum wajib pakai sticker seperti itu.Tapi, tenang saja..kalau kamu pakai mobil LCGC (low cost green car) regulasi ban ramah lingkungan sudah dipakai kok. Jadi, walaupun di ban tidak ada stickernya tapi performa nya sudah 'ACC' sebagai eco tire. Ban motor bagaimana? Mungkin karena di Eropa jarang ada motor, jadi regulasi eco tire baru diaplikasikan untuk roda empat.

Punya pengalaman seputar ban? Share di kolom komentar ya...lagi buka klinik tentang perawatan ban nih,heheh. Gratiss..


29 comments on "Mengenal Ban Ramah Lingkungan"
  1. Untuk parameter Rolling Resistance, walau grade-nya A sekalipun, kalo dipakenya di area yang tinggi kemacetan, rasanya bakal percuma banget ya? hehe

    Emangnya negara-negara berkembang yang banyak menggunakan motor kayak negara kita gak bisa bikin regulasi Eco Tire sendiri ya? Khususnya buat ban motor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..balik lagi ke cara nyetir juga.

      bisa sih..bikin. tapi ngapain bikin, malah ngeribetin lho hahaha...sebab konsumen belum se'gila'itu sama yang eco eco an

      Delete
  2. Aiiih ini bidang kamu banget ya?
    Aku bisa nyetir, tapi gak ngerti mesin. Apalagi suruh ganti ban serep. Nyeraaaah hahahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ganti ban serahin ke cowok aja..berat itu hahah.

      iya, lagi g ada ide lain selain kerjaan (hectic day) ahahaha

      Delete
  3. bannya sama kan, masih berbentuk lingkaran dengan bolong2 ditengahnya?

    ReplyDelete
  4. baru tahu sy dengan produk ban ramah lingkungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum karab di konsumen Indonesia memang

      Delete
  5. Keren infonya. Btw, kerjanya ngamatin eco tire gini juga ya?

    ReplyDelete
  6. kebisingan ban tak lebih bising dari suara klakson "tiitiiit...titiiit" :v

    ReplyDelete
  7. Ooh ternyata insinyur yaa.. Kereen. Aku gak ngerti bahasan di atas hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh maaf ya..kadang ide yang muncul yang beginian kalau lagi hectic sama kerjaaan mba

      Delete
  8. gak ada rul, aku penggiat jalan kaki hahaha

    ReplyDelete
  9. pokoknya sekarag kita harus Go green ya mbak soale bumi makin menghawatirkan apalagi jumlah sampah terus menumpuk

    ReplyDelete
  10. Teryata produk ramah lingkungan udah di berbagai bidang ya.. Ban pum juga. Tapi kayaknya di pasar indonesia produk ramah lingkungan masih susah.. kalaupun ada mahal.

    Btway kita baru pakainya ban motor mba. Klo ban motor ada yg eco juga ga sih dijual di pasar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ban motor belum ada regulasinya mba,,jadi masih bebas di pasaran. tapi untuk motor-motor terkini, mereka sudah mulai pakai eco tire.

      Delete
  11. oooow jadi, cowok sepatu kulit buaya dan perut buncit.. lebih bagus dari cowok sendal jepit dan six pax yaah...


    #Kabooooor

    ReplyDelete
  12. oooow jadi, cowok sepatu kulit buaya dan perut buncit.. lebih bagus dari cowok sendal jepit dan six pax yaah...


    #Kabooooor

    ReplyDelete
  13. Eh kok Monday no gaptek jd bahas ban? :D
    Monday go green \^_^/
    Aku ga pny pengalaman ttg ban, kalo ban tubles itu ban eco tire ga mbak innn?

    ReplyDelete
  14. Eh kok Monday no gaptek jd bahas ban? :D
    Monday go green \^_^/
    Aku ga pny pengalaman ttg ban, kalo ban tubles itu ban eco tire ga mbak innn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhe di awal post udah saya tulis mba, teknologi ngga melulu soal gadget.

      Ban tubeless itu maksudnya ban yang tanpa ban dalam. Belum tentu eco,,

      Delete
  15. Asyiik, bisa komen. Biasanya kesini susah komen. Bener, techno gak melulu soal perkakas digital, tapi bener ya saya baca ampe ulang ternyata ecogreen sebuah ban gak dinilai dari bahan pembuatannya ya, saya sih nggak ngerti soal per-ban-an tapi selalu suka konsep ecogreen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaa iyakah mba? Semoga bisa saya cari tahu masalahnya kenapa gabisa komen. Ga cuma mba lho..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature