Kenangan Ngabuburit Jaman 90an

June 09, 2017
kenangan ngabuburit jaman 90an
Tahun 90an itu masa-masa saya belajar puasa, mengenal aktivitas buka bersama, pesantren kilat, tapi belum tahu tuh sama ngabuburit. Ya maklum saja, saya tinggal di desa dan lagipula tahun 90an perkembangan informasi tidak semasif sekarang kan? 2017 mah, yang minggu ini kekinian di Jakarta…minggu depannya bisa merebak juga di desa saya. Ngabuburit jaman kita kecil ngga jauh dari televisi ya ngga? Yuk, kita nostalgia bareng bersama kaset kenangan ngabuburit jaman 90an.

Nonton lorong waktu dan doaku harapanku

Dua sinetron itu ramadhan banget hawanya. Zidan sekarang sudah berewokan kali ya? Hahha. Kalau doaku harapanku, itu masih terngiang banget deh saya sama soundtracknya. Sinetron yang cukup fenomenal dan melambungkan nama mbak Krisdayanti.
sinetron 90an ramadhan
source: www.hipwee.com

Soal lorong waktu, agak kurang masuk akal juga di ruangan masjid punya mesin segede itu. Tapi, ya namanya juga sinetron. Lorong waktu memang segmentasinya buat anak-anak, jadi memang ceritanya ringan banget. Ustad Addin bikin mesin waktu, nah Zidan sama pak Haji yang selalu main kemana-mana. Dalam setiap episode selalu ada hikmah atau nasihat yang menurut saya aplikatif.
“kala manusia ada dalam derita, dunia ini kan terasa neraka”
Itu sepenggal ost sinetron doaku harapanku yang tayang setiap sore. Krisdayanti memerankan Annisa, wanita malang yang nikah sama mas-mas kaya tapi mertuanya jahat bangeeet. Sedih lah pokoknya nasib si Annisa ini. Klise jalan ceritanya, ketebak, tapi mungkin karena tahun 90an masih jarang sinetron dan hiburan lain…doaku harapanku ini booming.

Mungkin kalian ada yang punya mukena krisdayanti, hahhaa. Sebegitunya lho fenomena sinetron doaku harapanku. Mukena putih dengan bordiran dan tudung di bagian atas itu memang khasnya Annisa banget tiap melakukan adegan sholat.

Ngaji Pasaran

Kalau kalian anak pondok, pasti sudah akrab dengan istilah ngaji pasaran. Jadi, pengajian ini khusus dilaksanakan pada bulan puasa. Biasanya waktunya habis ashar, tapi ada juga yang habis shubuh dan dzuhur. Ngaji pasaran bukan maksudnya berlokasi di pasar ya, tempat ngaji adalah di teras masji atau musola. Iyak, di teras, entah kenapa begitu meski area dalam masjid atau musola masih luas.
ngaji pasaran
source: www.nu.or.id

Kitab yang dikaji adalah kitab-kitab klasik baik kitab kuning maupun kitab biasa yang tipis sehingga akan selesai dalam waktu sebulan. Misalnya kitab arba’u rosail, safinah, tafsir yasin, bab haid, dan lain sebagainya. Ngaji pasaran dilaksanakan sejak tanggal 1 hingga 25 ramadhan.

Berbeda dengan pengajian kultum atau kuliah subuh, nggak ada penjelasan panjang lebar dari pengajar saat ngaji pasaran. Jadi, ya singkat-singkat saja sambil murid menulis makna perkata dari kitab yang dikaji tersebut.

Di Pekalongan, pengajian pasaran tersebar dimana-mana. Nggak hanya di pesantren, saya ngaji pasaran ya di musola desa dekat rumah. Ngabuburit berfaedah insyaAllah, tapi sekarang sudah nggak pernah lagi.

Dengerin Radio

Sepulang dari ngaji, masih ada waktu beberapa menit tuh menuju buka puasa. Meskipun ada televisi, saya sekeluarga lebih fokus ke radio. Ya, tv kan patokannya Jakarta…kalau radio kan lokal. Radio jadul national Radio national jadul itu ditempatkan dekat tempat makan dan dihidupkan keras-keras, heheh. Radio Chandra pop FM yang paling sering kami tunggu adzan maghribnya. Kalaupun Chandra pop sudah bedug, biar lebih valid cek ke radio sebelah. Radio kota batik, damashinta, oh sudah maghrib juga…baru deh buka puasa.

Itu kenanganku, sebagai anak 90an saat masanya latihan puasa. Dulu semua itu terasa biasa saja sih, tapi kalau dingat-ingat lagi sekarang kok valuable ya hahha. Masih minim sekali paparan kehedonan duniawi, berbeda dengan sekarang. Ya bagaimanapun, enjoy the little things saja yuk. Nikmati masa yang kini kita jalani, bersyukurlah jika masa kanak-kanak dulu ternyata begitu membahagiakan.


Kamu punya kenangan ngabuburit apa nih jaman 90an, atau jangan-jangan belum lahir ya? 
25 comments on "Kenangan Ngabuburit Jaman 90an"
  1. Tahun 90an adalah jaman aku remaja dan menuju dewasa. 2 sinetron itu termasuk favoritku, loh. Sama sinetronnya Tamara dan Anjas..hehe
    jadi kangen puasa jaman dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang anjas ama tamara doa membawa berkah mb ita #etdah apal benerr mbul

      Delete
  2. Tahun 90-an itu aku baru lulus SD (tua dong, gue! Hehe). Dulu nggak serame sekarang. Biasanya ya sore hari jalan-jakan sebentar dengan ortu, tapi diusahakan buka puasa di rumah saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ga kenal buka bersama di kafe wkwkwk. Paling banter juga di sekolah

      Delete
  3. Habis shubuh jalan2 trus setelah traweh ngantri tandatangan sm khotib smbl mencongak ta apa yg dikhotbahkan

    ReplyDelete
  4. Iya yang ngaji kitab kuning masi ada nay di kampung halamanku,
    Dulu paling awkward tu ngisiin buku romadhon warna ijo yang sampulnya gambar ketupat, paliiiing males mintabtanda tangan imam, secara aku jarang subuhan di mushola. Seringnya makmum aja ama bapakku tuh. Dingin kalo jalan subuh. Trus klo dengerin radio, suka deg degan pas denger sirine imsak ampe lomba ngosi gentong ama ibu bapak kakak adek biar ga dehidrasi wkwkkwkw, abis itu kembung, trus pada tepar. Biz subuhan molor, bangun jam 8

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan kita mau mau ajanya Nit kayak gt, padahal buku ramadan diperiksa juga gtau hahahha

      Delete
  5. aku apa ya, agak lupa haha, kayanya dengerin ceramah dan nyatet di buku yanga harus dikumpulin ke sekolah

    ReplyDelete
  6. Lorong waktu itu favoritku. Pokoknya abs mandi sore langsung anteng di depan tv. Sekarang mah buka puasa udah ga ada ritual berartinya, soalnya masih di jalan :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku nonton awas banyak copet kalau masih sempet

      Delete
  7. Sinetron2 itu kok nggak tau ya? Hiks. Ngaji pasaran jg nggak tau krn waktu di Pekalongan tinggal di perumahan yg byk pendatang. Terus ya, aku dulu ratu kuis di Damashinta. Kaos gratisan banyak dr kuis. Yg paling mengesankan dpt jam tangan waktu sponsornya Sri Ratu. Waktu itu Sri Ratu baru launching :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa ternyata mba Lusi kuter damashinta. aku lho ndka pernah menang hahhaa

      Delete
  8. Ahhh Lorong Waktu ituuu, jadi pengen punya mesin waktu jg klo nonton, eehh. Pengen ikut Zidan dan Pak Haji jg jalan kemana2 :D

    Dulu gak begitu doyan nonton sinetron siih jd gak hafal ceritanya, hihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata semua suka lorong waktu

      Delete
  9. Lorong waktu sama kalau di rcti itu ada demi masa mbak, tapi itu tahun 90an apa udah masuk 2000 ya? lupa aku hehe
    paling seneng kalau disuruh beli es batu ke rumah tetangga buat persiapan buka puasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya, ada dmei masa...aku juga sering nonton tuh

      Delete
  10. Replies
    1. hahha siapa tahu nanti ada lanjutannya

      Delete
  11. Jadi inget pas SD ngaji abis subuh ama abis isya, haha. aku ga suka sinetron dari dulu. Tapi kalau Lorong waktu kadang nonton :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yey sepakat semua suka lorong waktu

      Delete
  12. Aduh Neng. Ini aku banget nih zaman SMA. Terutama dengerin radio. Kalo gak nyari ceramah Zainudin MZ, ya cari lagu pop Indonesia. Wkwkwkwk..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature