Motor Matic Saya Oleng Tidak Stabil, Ternyata ini Penyebabnya

July 17, 2017
penyebab motor matic oleng tidak stabil

Punya motir matic itu nggak bisa nyantai sebentar ya perihal service rutin. Setelah problem motor tidak bisa distarter ternyata muncul problem lain lagi. Motor saya kok geal-geol sih nggak seimbang pisan buat jalan. Awalnya saya pikir, faktor pengendara yang emang belum jago aja haha. Tapi ternyata dinaikin orang lain kok sama saja goyang kiri dan kanan. Akhirnya pas libur lebaran lalu ketahuan penyebab si matic terasa oleng tersebut.

Motor matic saya sudah tua

Katanya sih motor matic itu usianya 5 tahun ya? pendek banget huhuhu. Ya kalau mau dipaksain sih bisa lebih long last, tapi perawatanya kudu rutin dan benar. Lain cerita dengan motor Supra bapak yang tahun ini menginjak usia 16 tahun. Iya, saya nggak typo…16 tahun dengan beban kerja harian yang berat pun jarang service. Paling banter ya ganti oli sama ganti ban saja.

Konon, motor matic perlu perhatian lebih. Akhirnya saya membuktikan sendiri. Baru masuk usia 3 tahun, sudah sering problem. Dan problem terparahnya adalah nggak stabil geal geol gitu. Nggak sekali saya bawa motor ini ke bengkel resmi, tapi tetap saja oleng.

Penyebab Motor Matic Oleng

Nggak satu dua orang yang bilang motor saya itu nggak nyaman. Sebagai orang teknik, saya menduga motor ini bermasalah di bagian ban atau velg. Ternyata, setelah dibongkar ada bagian lain yang menjadi penyebab.

1| Ban

Bagian yang sepertinya jarang kita perhatikan adalah ban. Padahal ban itu punya fungsi safety utama lho. Coba deh pikirin kalau ban kamu gundul lalu lewat jalan becek. Bisa-bisa ngglosor langsung kan? Mau secanggih apapun motor kamu, heuheu. Perhatian juga buat yang suka sok-sok pakai ban motor racing. Itu lho yang ban nya sedikit kembangan, rada gendut, dan katanya macho. Kalau kamu motoran di jalan aspal dan bukan buat kepentingan balapan, pakailah ban yang sesuai standar saja.

Terkait dengan motor matic yang geal-geol tidak stabil, ban yang kurang angin bisa jadi penyebabnya lho. Kalau ini yang terjadi sih gampil, tinggal tambah angin saja atau tambal jika bocor. Tapi kelebihan angin juga bisa jadi penyebab. Kalau ban kamu kelebihan angin, bisa jadi akan muncul kegundulan yang tak merata. Hal ini bikin ban kamu sedikit nggak balance.

Coba deh diraba sekeliling ban, barangkali ada benjolan. Hah? Iya, ban juga bisa benjol karena adanya tekanan tak terduga. Misalnya saat motor kamu terperosok lubang jalanan yang kadang nggak permisi dulu. Benang-benang di dalam ban terputus, lalu mengisi ruangan antar karet membentuk benjolan. Keberadaan benjolan ini bisa juga membuat roda motor oleng.

2| Velg

Kalau ban sudah dicek semua dan ternyata masih OK, coba cek velg. Kondisi medan jalanan di Indonesia yang kadang aspal kadang beton kadang batu, sangat memungkinkan buat terlukanya velg. Terluka? Lagi-lagi lubang sih yang jadi kambing hitam. Fiiuh. Masuk ke lubang bisa bikin velg motor kamu pletat-pletot nggak rata lagi. Kadang nggak ratanya itu tak kasat mata lho, dan perlu pengecekan oleh orang bengkel.

3| Bearing alias Laher

Di bagian dalam roda, ada part yang namanya bearing. Itu nama teknisnya ya, kalau kata orang bengkel mah laher. Laher ini di dalamnya ada bola-bola kecil gitu yang bisa saja aus karena faktor usia atau pengunaan yang cukup berat. Lagi-lagi kondisi jalan nggak rata bisa dijadikan kambing hitam. Saya sendiri nggak bisa meriksa laher, perlu bantuan bengkel. Ternyata dalam kasus motor matic saya ini, laher yang aus adalah penyebabnya. Iya sih, wong saya sudah sampai ganti ban segala tetap geal-geol kok. Kemarin itu habisnya 250ribu rupiah untuk seluruh service termasuk ganti laher. Kalau harga lahernya saja sih sekitar 50ribu.


Bagaimana laher atau bearing bisa rusak?

Sebenarnya, kalau 3 tahun harusnya bearing belum tua-tua amat ya. Apalagi melihat capaian kilometer motor ini juga masih tergolong rendah. Tapi memang medan jalan berbatu yang dilewati setiap hari sih bikin masalah ini nampak wajar. Belum lagi jalanan rusak efek proyek tol transjawa yang lewat Pekalongan. Oiya ada hal ekstrem lagi yang baru-baru ini dialami motor saya yaitu kebanjiran. Banjirnya bukan banjir air hujan melainkan banjir rob alias air laut. Kebayang kan, bagaimana beratnya jalan hidup si motor matic itu heueheu.

Kamu punya masalah seputar motor matic juga? Saran saya sih, rajin-rajin service rutin sesuai yang di buku panduan itu. Servicenya sekalian ke bengkel resmi, ngantri lama juga nggak apa-apa. Semoga kamu yang punya problem motor matic oleng tidak stabil bisa tercerahlan oleh tulisan ini.


13 comments on "Motor Matic Saya Oleng Tidak Stabil, Ternyata ini Penyebabnya"
  1. Thanks banget infonya. Motor aku juga begitu. Sudah ganti ban, motornya menjadi stabil tapi ga lama dr situ motor ga stabil lagi terutama kalau mau belok. Bahaya banget suka kaget sendiri. Mungkin kali ini aku coba periksa lahernya deh.

    ReplyDelete
  2. Iya bener bgt Mbak, aku baru ganti laher kemaren, pr nya masih ada, kanvas rem belakang, cakram depan,sama ganti oli nih.

    ReplyDelete
  3. Suamiku tuh rajin bgt klo urusan servis dan langsung ke bengkel resmi jd alhamdhulilah motor n mobil fit kondisinya

    ReplyDelete
  4. kalo gaya nyetir kita seperti Rossi jadi bikin velg pletot-pletot hehehehe.. aku hampir nggak pernah ngurusin velg, ternyata penting ya buat kestabilan :D

    ReplyDelete
  5. baru tau gue kalo umur motor matic hanya 5 tahun.
    tapi ya itu sih, emang ngerawatnya harus bener. mulai dari periksa, bener''in yang rusak. penting banget.
    ternyata ngepompa ban motor matic harus sesuai takarannya ya. kalo kurang, salah. kalo kelebihan juga salah. mirip spreti nerjemahin kode'' dari gebetan. nggak nyambun kan? emangg

    ReplyDelete
  6. nice info. terimakasih sudah berbagi ya :)

    ReplyDelete
  7. Baru aja merengek sama suami untuk ganti motor tuanya jadi motor matic. Pas aku baca tulisan ini, cuma 5 tahun?? Duuuh jadi mundur deh. Hehehehe.

    ReplyDelete
  8. Motor vegaku sudah 6 th lebih. Alhamdulillah masih nyaman

    ReplyDelete
  9. Aku juga skarang pakai motor matic mba. Beberapa kali yang terjadi tuh kesulitan buat starter nih mba. Akhirnya di servis kayaknya terkait juga ama oli mba.

    ReplyDelete
  10. aku gak punya motor matic, dulu banget pas mau beli motor pas tanya matic konotasinya motor buat cewe dan gak macho. sekarang... orang-orang pada milih beli matic :))

    ReplyDelete
  11. Aku jadi ngerasa beruntung nih soalnya maticku sudah 6 taun dan baik2 aja :D

    ReplyDelete
  12. Ini nih alasan yang bikin orang tua aku nggak tega buat ngirimin aku motor di Jakarta, takut gabisa ngerawatnya hahaha.

    ReplyDelete
  13. Wah aku baru tau kalau usia motor matic normalnya 5 tahun doang :o

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature