Piknik Jalan Kaki di Kota Bandung Sekalian Hunting Street Food

August 25, 2017
Bandung itu bukan kota yang asing buat saya, 10 tahun tinggal di Jawa Barat gitu lho. Tapi, ngerasa beneran jalan santai sambil ketawa-tawa jepret foto sani-sini ya baru kemarin. Duduk memandangi gedung sate yang ikonik itu dari ujung running track Gasibu membuat saya berpikir banyak hal tentang hidup ini. Tak ada angin tak ada hujan, dua hari sebelumnya teman saya ngajakin ke Bandung dadakan. Terlalu cepat seminggu sih sebelum karnaval kemerdekaan pesona parahyangan. Niat saya memang piknik santai saja sambil menikmati trotoarnya Bandung yang sekarang enakeun sekalian hunting street foodnya.
piknik jalan kaki di bandung


Gara-Gara Damri

Turun dari bus Primajasa di terminal Leuwipanjang, saya segera naik ke Damri tujuan Dago. Ada janji disana, di sekitaran kampus ITB sore itu. Cuaca Bandung agak mendung tapi adem, atau memang AC Damrinya yang dingin meski karcisnya hanya 5000 rupiah.
“Neng, mau ke Boromeus?” kata kondektur bus“iya pak”
“turunnya di depan situ ya, nanti lurus saja”

Saya nggak hafal di luar kepala peta kota Bandung, apalagi jalan yang dilewati Damri tadi bukan jalan utama. Tapi, hawanya kok malas buka google maps ya, kayak yang pasrah saja gitu lost in Bandung.

Kursi duduk trotoar Bandung
Trotoar depan Boromeus
rute piknik jalan kaki di bandung
panjang tapi santai

Jalanan Bandung
Jalan kyai gede utama
Di hadapan saya terbentang pohon-pohon besar dengan rumah-rumah megah. Langsung kebayang setting film Habibie Ainun gitu lah, cuma kurang becak aja. Ternyata itu adalah jalan tembus ke rumah sakit Boromeus dari jalan Dipatiukur. Kalau ke arah ITB, jaraknya sekitar 800 meter.

Masuk Masjid Salman ITB

Karena sibuk foto sana-sini, udara yang sejuk, dan hawa Bandung yang ramah, nggak terasa tahu-tahu sudah sampai depan masjid Salman ITB. Hari sudah sore, belum sholat ashar. Masjid Salman sudah nggak asing di telinga saya, bolak-balikpun ngelewati. Tapi, ini pertama kalinya mampir sekalian sholat dan menikmati kedamaiannya.
Masjid salman ITB
Suatu sore di masjid salman ITB

Suara burung menjadi backsound indah, mungkin mereka sedang menclok di pepohonan taman masjid Salman yang ternyata luas banget. Saya takjub, ada tanaman kopi di pinggir taman. Tak biasa memang, umumnya taman ya nggak ada tanaman kebunnya. Syahdu banget pasti kalau bunga kopi lagi bermekaran.

Masjid Salman termasuk bangunan bersejarah di kota Bandung, usianya sudah 50 tahun dan menjadi masjid kampus pertama di Indonesia. Seperti halnya masjid kampus saya Alhurriyah, masjid ini bukan hanya menjadi tempat ibadah. Aktivitas keagamaan berupa kajian selalu menyemarakkan suasana masjid.
Masjid Salman ITB
Memakmurkan masjid

Biar lebih jelas, tonton vlog saya waktu explore masjid Salman ITB ini ya.

Malam Mingguan di Teras Cikapundung

Waktu ulang tahun kota Bandung, pak walikota ngerayain di teras Cikapundung. Ridwan Kamil bangga banget dengan tempat ini. Sebab, dulunya Cikapundung itu super kumuh. Sekarang malah jadi indah dan bisa jadi tempat piknik gratisan.
piknik-jalan-kaki-di-kota-bandung
rute ke teras cikapundung dari hotel Harris

Saya jalan kaki dari hotel Harris di Ciumbuleuit ke teras Cikapundung. Aduh mau nulis Ciumbuleuit saja saya musti googling lho, takut typo hahha. Susah bener nulisnya, pun ngucapinnya saya salah-salah terus. Biar gampang sih ingetnya gini kalau mau nulis ‘cium-bule-uit’ hehhee.
street food bandung indomie rebus
Indomie rebus keju telor

Perut keroncongan karena belum makan dari siang. Tapi tetep ya niatan saya kan mau hunting street food, bukan kafe gitu. Jadinya ngasal saja beli indomie rebus di warung ramen pinggir jalan tak jauh dari hotel.

650 meter jalan kaki menurun mah santai saja, apalagi trotoarnya nyaman. Teras Cikapundung aslinya di belakang hotel, tapi jalannya memang muter gitu.
teras cikapundung
teras cikapundung

Malam minggu ternyata ramai juga di sana, bahkan ada beberapa kumpulan komunitas. Salah satunya komunitas ular, hehehe saya berani megang lho. Karena asik main sama ular ini juga saya jadi kelupaan kotak makanan isi seblak yang tadi dibeli, huhuu.

Jogging di Gasibu

Ini pertama kalinya saya mencoba running track lapangan Gasibu kota Bandung. Dari hotel ke Gasibu nggak jalan kaki kok, saya pakai taksi online. Minggu pagi nggak bisa lari kenceng di gasibu, sebabnya ya penuh orang. Yang ada sih kalau saya fokus ke hunting street food hehhe sama lihatin orang jogging.
Lapangan gasibu bandung
Running track gasibu

Menyeberang ke arah pasar kaget depan Telkom, terbentang aneka jualan. Dari sayur sampai cardigan rajutan sisa impor 100ribu dapat 3. Oke, karena sudah lapar langsung melipir ke gerobak kupat tahu. Tentu kupat tahu di Bandung beda dengan di Pekalongan atau Jakarta. Gimana ya, lebih light gitu lah.

Jadi, di gasibu ada apa saja? Nih tonton videonya ya biar tahu yang namanya cilok mini dan baso imut.

Ketemu Ridwan Kamil di Taman Balaikota Bandung

Puas menghabiskan minggu pagi di gasibu, sebenarnya saya iseng dulu ke farmhouse susu Lembang. Tapi karena ngga menarik, lain kali saja ya ceritanya hehe. Turun dari Lembang saya naik angkot dan turun di jalan pajajaran. Tujuan selanjutnya adalah taman balikota, mau leyeh-leyeh sambil makan cilok.
piknik jalan kaki di kota bandung
rute panjang ke balaikota Bandung

Entah gimana pakai acara tersesat dulu masuk ke markas tentara, muterin BEC, menembus gramedia, lalu tiba di depan BIP. Ya Allah, muter-muter pisan ini teh. Di depan BIP saya nyerah, buka google maps saja lah. Jarak yang sudah saya tempuh 1km jalan kaki hahaha.
Taman walikota bandung
Khas nya taman balaikota

Sudah belasan pikulan bakso cuanki dan dorongan batagor khas street food Bandung yang saya lewati sebelum tiba di taman balaikota. Untung saja adem banget di sana ya, pohonnya gede-gede. Saat sedang santai dan membayangkan masa depan gemilang, saya mendengar suara yang tak asing.
“hah…suara pak Ridwan Kamil”
Dengan sisa tenaga yang masih ada di badan, saya melangkah lebar-lebar ke sumber suara di dekat gedung kantor walikota Bandung. Ternyata benar, pak Ridwan Kamil sedang memberikan sambutan di acara hari veteran. Beruntung banget bisa dapat angle foto yang pas dan tanpa hambatan, lhezzz.
Ridwan kamil
Walikota Bandung
Mobil gegana bandung
Mobil gegana

Rute saya ini mirip sama alur karnaval kemerdekaan pesona parahyangan ternyata. Sayang banget ngga menyaksikan langsung. Piknik dengan jalan kaki membawa kesan tersendiri, saya jadi ingat jalan lho (minimal untuk sebulan kedepan deh). Selain explore street food dengan lebih maksimal, saya juga jadi punya banyak stock foto untuk Instagram. Ayo, siapa mau coba?
29 comments on "Piknik Jalan Kaki di Kota Bandung Sekalian Hunting Street Food"
  1. ahh jadi ingat jaman kuliah dibandung. Bandung memang penuh dengan street food yang enak2 dan harganya super terjangkau

    ReplyDelete
  2. Kok cuankinya ga dijepret sekalian nay?
    Bru tw karcis damri bandung gocengan aja huahaaaa
    Pingin deh mlampah2 nothing to loose ke suatu kota yg blom pernah disinggahi gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan, nanti kamu pengen repot. Jauh haha

      Delete
  3. Asik ya mbak innayah jalan - jalan di Bandung, ayo sering - sering ya siapa tau kita ketemu lagi *ehehe

    ReplyDelete
  4. Yg unik dr Masjid Salman adalah penggunaan atapnya yang bukan kubah. Ruangannya juga gak bagus, udara mengalir masuk keluar jadi gak panas di dalem. Masjid favorit!

    ReplyDelete
  5. waaa ada pak emil, :D
    asiknya jalan-jalan dibandung ya mba saya kesana terakhir 5 tahun yang lalu, uuh kangen kesana lagi ^^

    ReplyDelete
  6. wew beruntung bisa ketemu Kang Emil yak. Duh terkahir ke Bandung udah puluhan tahun lalu nih. Jadi pingin kesana lagi. Anyway Nay yang motoin kalau lagi jalan itu siapa sih? kepo.. =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha temen aja mba, kadang orang lewat, kadang pake timer

      Delete
  7. Dari dulu pengen banget ke Bandung tapi ngga kesampaian, pengen liat spot-spot yang unik bikinan pak Ridwan Kamil :D

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. kangen balik lagi ke Bandung buat kulineran juga nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Balik lagi, explor jajan dan taman

      Delete
  10. nungguin liputan soal street food sama foto-fotonya ahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe di yutub yang gasibu itu Nin

      Delete
  11. Bandung tempatnya banyak yang instagramable ya. Kalau ke Bandung, street food yang selalu aku kangenin adalah lumpia basahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang depan BIP bukan? mau beli antre banget

      Delete
  12. Bandung memang juara yaa untuk tempat asyik plus kuliner enak et belanja asyik!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya,,,bisa kalap kalau ga ditahan

      Delete
  13. Innnaaaaaa aku pengen banget ini ke bandung, pengen jalan kaki terus foto-foto sambil kulineran, secara kayaknya bandung itu yang paling ramah buat jalan-jalan yak....

    ReplyDelete
  14. Banyak tempat nongkrong di Bandung mah.. tp bosen sama macetnya juga nggak? Ahahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature