Menemui Three Sisters di Hutan suku Aborigin Blue Mountain

September 21, 2018
blue-mountain-sydney

Adzan subuh berbunyi dari smartphonku, dan kulihat titik air hujan menempel di kaca apartemen. Rencana penting pagi ini membuatku nggak asik berhangat-hangat ria di kasur. Aku menolak pelukan mesra selimut Meriton world tower yang aromanya khas. Sydney sedang musim panas, tapi udaranya sedingin Jakarta kalau sedang musim hujan. Beranjak dari kamar, langsung kubangunkan teman-teman agar segera bersiap. Kami mau ke blue mountain yang ada di kawasan hutan suku aborigin sekitar 100km dari pusat kota Sydney. Hingga cerita ini ditulis, aku masih merasakan batapa bahagianya aku waktu itu. Momen yang barangkali takkan terulang. 

Blue mountain itu gunung biru?

Jujur saja aku cuma ‘manut’ teman-teman dengan rencana ini. Sama sekali belum kebayang blue mountain itu apaan. Kalau selama di Indonesia, yang namanya ke gunung itu kan harus bawa tenda atau jaket gitu. Dan pastinya harus tracking entah berapa kilometer. Tapi jangan mikir ribet dulu deh. Meski jaraknya 100km dari Sydney yang mana itu kalau di Indonesia bisa berjam-jam melewatinya…tapi ke blue mountain mah keciiilll.
central-station-sydney
central station sydney

Kota Sydney masih gelap saat aku dan teman-teman jalan kaki ke central station. Yak, selama maish dalam kota jalan kaki saja karena nyaman banget. Selama melewati pedestrian Sydney aku jadi terbayang blue mountain itu seperti apa dari cerita teman-teman yang sudah research. Ternyata blue mountain memang beneran gunung. Tapi memangnya biru? Nanti kita buktikan ya hahaa.

Kereta tingkat

Maaf norak, aku belum pernah naik kereta tingkat. Keretanya mirip kereta jarak jauh di Indonesia kok tapi tingkat. Lantai dasarnya agak ke bawah tanah gitu, jadi meski 2 lantai nggak setinggi bus tingkat. Kami naik kereta jurusan mount Victoria dan berencana turun di stasiun Katoomba. Dari central station, tarifnya hanya 2,5 dollar dengan opal card. Kalau dikurskan ke rupiah hanya sekitar 30ribu. Kok murah? Jadi, opal card itu semacam kartu untuk segala macam transportasi di Australia. Nah, kalau weekend ada diskon. Untuk semua alat transportasi bayarnya hanya sekali dan itupun 2,5 dollar pukul rata jauh dekat. 

Pedesaan Australia

Kereta beranjak dari pusat kota masuk ke suburban. Awlanya sih masih biasa, hmm kayak masuk daerah Cikampek gitu lah wkkwk. Eh kok makin lama makin syahdu berasa lagi nonton film ya. Ini mimpi aku banget bisa melihat pedesaan dengan tatanan ala Eropa. 
Bahkan nulis ini saja mataku berkaca-kaca.
Katoomba dari Sydney itu 100km dengan durasi perjalanan 2 jam. Selama itu pula mataku tak terpejam. Terlalu sayaang dong ya. Golden sunrise menyentuh ujung pepohonan di hutan, hangat. anyway, pepohonan di sini juga kayak di film-film ahahha. Nggak ada penampakan pohon ala Asia gitulah. Semakin menjauh drai Sydney, jalur kereta mulai menanjak dan kadang berkelok. Bayangkan saja naik kereta jalur selatan pas lewatin daerah Garut.

Baca: Panduan Membuat Visa Australia (termasuk biaya)

Membeku di Katoomba

Yak, akhirnya kereta merapat. Dengan pedenya kami serombongan orang-orang Indonesia ini keluar kereta. Dan…oh nooo…dingin banget. Makin shock ketika mau instastory dan melihat sticker temperature di angka 11 derajat celcius. Wow!! Matahari bersinar cerah tapi suhu sedingin itu. Biar segera dapat keringat, kami langsung bergegas keluar stasiun untuk menuju ke blue mountain. Lho belum sampai tho?
katoomba-station
katoomba station dalam 11 derajat celcius

Masuk ke Inggris masa lampau

Kesan pertama ketika keluar stasiun Katoomba adalah kembali ke masa lampau. Katoomba itu semacam Wonosobo buat para wisatawan ek Dieng, atau Malang buat yang mau ke Bromo. Halah kok contone jauh banget ya? biar gampang gitu bayanginya. Jadi semacam kota persinggahan dengan banyak toko cenderamata. Katoomba itu tatanan kotanya kayak tahun 80an banget. Terus nggak hiruk pikuk ya, senyap dan tenang. 
bus hop on hop off
hop on hop off

Buat ke blue mountain aku perlu naik bus dari sini. Tenang, ndak perlu nyari terminal dan naik ojek. Langsung saja dari stasiun tinggal nyebrang. Ada haltenya di sana. Pilihan busnya ada bus hop on hop off maupun bus biasa sejenis transjakarta. Bus hop on hop off itu yang warna merah, tingkat, nggak bisa pakai opal card. Tentunya demi penghematan, aku pakai bus biasa dong ahhaha. Sepanjang perjalanan di bus, pemandanganya luwaar biasa. Sungguh ini bagaikan filem (sudha berapa kali aku bialng begini sih). Hutan, jalanan berkelok yang lengang, rumah mungil bergaya Eropa, wow. 

Beneran biru

Bus berhenti di beberapa halte, dan karena tujuanku adalah blue mountain maka kami turun di echopoint. Echopoint itu lokasi tempat menikmati blue mountain. Berapa tiket masuknya? Nggak ada!! Serius lho. Tinggal menikmati saja semua fasilitasnya. Termasuk toilet yang ada air hangatnya itu juga gratis. 
blue-mountain
echo point blue mountain

Tidak ada gunung warna biru layaknya gunung Slamet ya sodara-sodara. Blue mountain itu malah semacam dataran tinggi dengan pepohonan yang jika terkena cahaya matahari jadi kebiruan. Itu asal muasalnya. Langitnya kontras karena pas kami datang kondisinya cerah banget meski udaranya super dingin. 

Di blue mountain echopoint ini ada semacam spot foto gitu, tapi elegan. Nggak kayak di Indonesia yang malah dikasih lopelope atau tulisan apalah. Ada track lari juga, track bersepeda, banyak deh. Kayaknya bisa seharian di sini mah asik. 

Legenda Three sisters suku aborigin

Tersebutlah legenda yang ada di blue mountain tentanga sal muasal 3 bukt batu itu. Katanya nih jaman dulu ada 3 gadis aborigin bernama Meenhi, Wimlah, dan Gunnedoo. Mereka ini punya bapak penyihir. Nah suatu hari salah satu dari mereka menjatuhkan batu ke jurang dan membangunkan makhluk jahat yang akhirnya mengubah mereka menjadi batu. 
three sisters
itu lho three sisters

Versi lain kisahnya lebih tragis. Konon ada 3 gadis suku aborigin yang dilarang menikah oleh karena aturan di sana. suatu ketika mereka jatuh cinta. Lalu mereka dikutuk jadi batu. Eh kok malah jadi mirip Malin kundang atau Sangkuriang ya? 
giant stairway
tangga curam

Apapun itu, keberadaan kisah-kisah legenda bikin tempat wisata jadi seru sih. Tapi jujur saja di lembah three sisters aku merasakan lelah yang teramat syaang. Teman-temanku pada selfie aku mah milih duduk di kursi di pojok bukit. Kayak ada yang menyerap energiku ahhaha. Yaiyalah, kan jalan kaki dari echopoint lalu menuruni tangga 90 derajat ke bukit ini ngabisin energi. Foto di bawah ini diperankan oleh model, travelblogger yang sudah keliling Asia, yurop, sendiriaan lho. Dia meja kerjanya cuma 10 langkah dari mejaku tapi kami jarang ketemu. Ini, blog nya nih...>  https://heremyplayground.wordpress.com/ asli dia mah tipikal orang yang piknik tapi hampir nggak pernah instastory.
three sisters blue mountain
ini aja sih tujuan rangorang nurunin bukit terjal tadi

Ada nasi goreng teri di hutan aborigin

Apakah aku orang pertama yang menjatuhkan DNA ikan teri di hutan suku aborigin ini? Demi menghemat uang saku, habis sholat subuh tadi aku masak bekal sekalian buat serombongan. Spesial lho, nasi goreng teri!!! Kurang krupuk saja yang kami subtitusi pakai kripik kentang. Hari menjelang siang, suhu udara masih belasan derajat celcius. Mari sarapan.
nasi goreng australia
otentik Indonesia

Nggak nemu air terjun katoomba

Berbekal peta wisata, serombongan anak-anak Indonesia ini menuju air terjun katoomba yang ngga jauh dari echo point. Halah di Indonesia juga banyak grujugan, ya tapi kami pengen tahu sih gimana air terjunnya bule. So, langkah demi langkah menapaki trek jalan kaki yang disediakan..dan badanku lemas lagi. Hutan ini beneran menyerap energiku nih kayaknya ahahha. Yang lain lanjut turun, aku balik ke naik ke jalan raya. Duduk di semacam tempat nunggu bis gitu tapi bergaya Inggris. Ya apasih yang nggak unik di sini. Kerasa kayak di filem-filem (lagi). 
workout sydney
planking di jalan
Tak lama kemudian, teman-temanku menampakan diri. Kata mereka air terjunnya nggak ada. Loh! Yaudah, demi menghangatkan badan serta bisa sexy kayak orang Australi aku memilih planking saja di tepi jalan. 

Masih tengah hari di Blue mountain, tapi badan sudah capek banget. Mendingan balik deh ke kota. Dan ternyata pas banget pas sampai stasiun Katoomba, kereta ke Sydney station mau berangkat. Lariiiiiiiii!

Momen tak terlupakan

Seperti yang kubilang di awal, perjalanan ke blue mountain ini bisa jadi momen tak terlupakan di 2018. Untungnya aku bawa hape, apa pasal? Kemana-mana aku memang bawa kamera mirrorless, tapi pas ke blue mountain ini baterainya habis. Kemarinnya aku barusna jalan ke Bondi beach, the rock, dan kawasan sekitaran apartemen. Hunting foto kesana kemari. Malemnya nggak ngecas, berangkat subuh. Yaudah deh. Baru sampai kereta baterai merah. 

huawei nova 3i
Smartphone dengan kamera mumpuni itu penting banget buatku yang suka pepotoan dimanapun dan kapanpun. Tapi, kalau kapasitasnya kecil seperti punyaku sekarang juga buat apa? Aku lagi pengen upgrade smartphone nih. Maunya tuh yang kayak Huawei Nova 3i , lihat deh fitur andalanya yang aku banget. 

16 comments on "Menemui Three Sisters di Hutan suku Aborigin Blue Mountain"
  1. Bintang tamunya cakep ya, buk 😁

    ReplyDelete
  2. Pemandangan di katoomba keren banget. Mantap mba

    ReplyDelete
  3. Insya Allah minggu depan mau transit sana nih

    ReplyDelete
  4. Wah seru, aku orang desa mb tapi desanya beda ama pedasaan di Indonesia ya mb. Semoga keinginan upgrade smartphonenya terkabul biar jalan-jalannya makin seru.

    ReplyDelete
  5. Duhhh pengen ke Blue Mountain tapi kudu siap capek ya. Ga lupa bawa bekel biar irit 😄. Perjalanan yang mengesankan 😍

    ReplyDelete
  6. Huhu, lihat foto-foto pemandangannya aja udah seneng bangeettt. apalagi bisa lihat langsung kayak mbak

    ReplyDelete
  7. Suka euy sama pemandangannya di echopoint blue mountain hhee
    ngakak so hard itu mba, iya klo di sini pegunungannya ada lope-lopenya
    kalo di sana bersih hheee, apalagi freee, buhhh mantap sekali itu mbak hheee
    Makasih buat sharingnya yah mbak Innnayah ^^

    ReplyDelete
  8. Penasaran sama yang kereta tingkat, trus langsung lihat vlognya, aihhhh keren. Enak naik atas kalau mau sighseeing. Semoga aku bisa jalan jalan ke Sydney juga. Aamiin

    ReplyDelete
  9. Dan aku malah gagal fokus sm si merah hop on hop off.. Semoga aku bisa menginjakan kaki di negeri kanguru ini ya sisy, pliss doain .

    ReplyDelete
  10. Wuih.. asek udh nyampe Australi.. nice trip

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature