Apa Kabar Mading si Cinta

April 06, 2016
Mading, majalah dinding, aadc, cinta, rangga

Anak 90 an pasti bakal senyum-senyum kalau diperlihatkan lagi adegan saat Cinta menyentak Rangga dengan kalimat “basi...madingnya udah mau terbit!”
Habisnya sih, Rangga terlalu cool dan jual mahal. Saya ngerti perasan Cinta, apalagi saat Rangga bilang “ngga usah manja!” uh..pengen nguyel-uyel deh. Asmara, kadang muncul dari yang seperti itu. Dari Cinta yang anak mading ditolak wawancara Rangga yang pecinta puisi. 

Ketika saya menonton AADC, kebayang mading jaman SMA itu kumpulan anak-anak kreatif dan  seru. Saya bukan anak mading alias majalah dinding. Seingat saya, tidak ada mading di SMA dulu. Jadi, tidak ada adegan debat-debatan seperti Rangga dan Cinta. Hem..tapi sosok yang sok ganteng, sok cool, sok famous jaman SMA itu ada sih. Sama kayak Rangga, dia juga suka puisi (tjurhat).

Baca: Kisah SMA

Mading Jaman SD
Boro-boro mading, tiap jam istirahat saya mainnya di kali atau di pohon. Eh? Sekolah saya di kampung dan memang menyatu banget dengan alam. Ngga ada mading-madingan, mau berkreasi ya coret-coret dinding. Palingan yang digambar atau ditulis “si A love si B”. Standar banget kan anak SD jaman dulu mah.

Mading Jaman SMP
Di SMP saya bukan anak mading, sebab aktif di marching band sudah menyita waktu banget. Pernah sih ngirim puisi gitu, hahaha. Sayang ya, karena jaman SMP belum pegang hape berkamera jadi ngga punya dokumentasi deh. 

Mading Jaman SMA
Jadi, di SMA saya itu nggak ada mading. Adanya papan informasi gitu deh. Kalau majalah, bentuknya ya majalah beneran. Saya juga bukan tim redaksi majalah itu, sebab bukan pengurus OSIS. Jaman SMA saya benar-benar fokus sama prestasi di balik meja wkkwkw. SMP sudah terlalu malang melintang di jalanan (marching band mulu sampai sering ninggalin jam pelajaran). Pas masuk SMA orang tua sudah berpesan biar saya jangan begitu lagi. 

Saya fokus untuk olimpiade sains, lomba mapel, lomba debat, yah..semacam itulah. Untuk yang berkreasi-kreasi skip dulu. Apalagi setelah tahu bahwa kalau masuk PTN tanpa test, prestasi dari kelas X sampai kelas XII sangat penting.

Mading Jaman Kuliah
Di IPB, tidak ada koridor yang bebas dari majalah dinding. Apapun tempelannya itu, menghiasi sejauh mata memandang. Dan fakultas saya, termasuk yang dipenuhi papan mading. Aturannya ada, setiap tempelan apapun di dinding kampus harus ada persetujuan dari Dewan Perwakillan Mahasiswa (DPM). 

Saya ada di Bem, juga di himpunan profesi...hemm tapi ngga pernah berkreasi di mading. Palingan nempel pengumuman, bukan cerpen atau semacamnya hahaha. Mending waktu luang buat ngerjain laporang praktikum atau bikin proposal event. 

Dunia permajalahan justru menyambangi saat sudah kerja. Tiap 2 bulan sekali, majalah internal perusahaan diterbitkan. Isinya ya seputar perusahaan serta lifestyle, termasuk ada review film dan buku. Review adalah salah satu rubrik yang saya tulis untuk majalah internal perusahaan. Lumayan, viewers majalah itu ribuan orang. Total karyawan sekitar 3000an, misalnya si majalah itu dibawa pulang dan dibaca anak istri kan bisa jadi 2 kali lipat yang baca tulisan saya hihihihi.

Kamu punya mading seperti di film Aadc? Ceritain donk...


33 comments on "Apa Kabar Mading si Cinta"
  1. Jamanku juga adanya pas SMP, itupun bukan ekstra kulikuler tapi tugas bergilir tiap kelompok tiap kelas. Jadinya mau tidak mau, pernah mengisi rubrik di mading juga. Hahaha

    ReplyDelete
  2. mading pas SMP, majalah pas SMA, pers pas kuliah
    pas kerja ogah mending kirim buat majalah dapet mentahnya *eh hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah anak mading garis kerasss.
      di tempat Kerja dapet fee tambahan Nin :)

      Delete
  3. SD,SMP,STM nggak punya mading blas
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg penting sekarang bukunya banyak hahahha

      Delete
  4. Apa kabar Mading?
    br mengenal mading saat SMA, hiks

    ReplyDelete
  5. Dulu waktu SMA pernah bikin mading..cuma ya itu...ya begitu itu.. haha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa mba? Alay...atau kayak madingnya cinta?

      Delete
  6. batuk-batuk baca "fokus pada prestasi di balik meja" ecieeeee :D

    ReplyDelete
  7. Anak 90-an ini maksudnya yang lahir tahun 90-an ya? hihihi *anti aging mana?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ralat..buat yang remaja di 90 an deh hahaha

      Delete
  8. Jadi inget aku dulu pas smp jadi ketua buletin dan mading. Haha.
    Susah banget tapi banyak bahagianya, apalagi smp itu masih ada virus alay.
    Bayangin, ada yang ngirim puisi s3perT1 ini aku oke in di tampilin kemudian dimarahin pak guru,
    Kalo di buletin, serunya nerbitin majalah gimana caranya biar biayanya murah. Sejak smp belajar nyari sponsor, ujung ujung nya yang sponsorin ya bapak dari walimurid haha. Paling paling 1 , 2 sma sekitar juga sponsorin. Seru pokoknya main mading dan buletin mah, sayangnya di SMA ngga ikut apa apa..
    karena saking sibuknya di smp sampe mimisan mimisan, jadi takut mau aktif di SMA. Dan sampe skrg nyesel.

    SMK ding, bukan SMA. Dan sekarang udah kerja, ngga prnah ngurusin mading . Jadilah passion nulisnya di alihkan jadi ngeblog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whah pasti mba orangnya kreatif banget kayak si Cinta

      Delete
  9. mading di sekolahku keren Mak..hehe.. trus pas kelas 1 atau 2 SMA gitu, lupa, kelas aku juara 1 lomba mading se-sekolah dong. daaan, aku salah satu kontributornya..hehehe.. pulang sekolah sampe sore aku ngelembur sama teman-teman, buka-buka majalah bekas buat ngumpulin artikel.

    jaman sekarang paling-paling pada nyari di google..haha.. kalo jaman dulu kan kita jadi rajin baca. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jaman dulu masih ada tugas bikin kliping juga yak..wkwkw...lucu kalau inget

      Delete
  10. terakhir bikin mading pas SMP hahah

    ReplyDelete
  11. Ada pas smk di smk telkom, mading kelas, juga ada mading sekolah.. Ini sejenis mading cinta.
    Ada buat titip2 salam gitu hihiii, rubriknya dudu (dari untuk dengan ucapan), abg banget :))

    ReplyDelete
  12. SMP ada papan informasi yang pas tahun ketiga aku sekolah baru dipake buat mading-madingan, masuk SMA udah fix pilih mading jadi ekskul, tapi pas ngejalaninnya nggak begitu rame, haha. Abis fasilitasi kurang, tapi emang kreatif handmade diasah banget, terpenting mading di sekolah sekarang jd tempat promosi brosur kampus-kampus, duuhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..jaman sekarang mading isinya pengumuman. Ngga salam salaman lagi

      Delete
  13. SD dan SMP kayanya kalau gak salah inget sempat ada mading. Tapi saya bukan termasuk anak yang hobi ngisi mading, mending maen kejar-kejaran atau tembak-tembakan pake pistol kertas. Tipikal anak cowok banget lah, hihihi... Waktu SMP, saya ikutnya ekskul Kelompok Ilmiah sama Kesenian, gak sempat yang namanya tulis menulis, hehehe...
    Pas SMA, juga lebih sibuk di OSIS, Kelompok Ilmiah Remaja, sama nge-band. Tapi ke sininya ternyata saya baru tahu kalau punya hobi terpendam, yaitu menulis. Cuman sampai sekarang belum pernah masuk media cetak. Eh, sekali doang, masuk surat pembaca di Gatra... Hahaha...
    Masih berusaha menjadi seorang blogger yang produktif, seperti Mbak Innayah ini. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beuhh anak band. Pasti femes nih jaman SMA

      Delete
  14. Jadi inti tulisan ini adalah, Mbak Innayah nggak pernah terlibat dalam pembuatan mading ya? Hehehe... Becanda.

    Saya juga baru aktif di mading (aktif ngurus dan nempel-nempel sama bikin konten) pas SMA. Pas SD gak kenal mading, pas SMP cuma tahunya ngisi aja. :D

    ReplyDelete
  15. Wah kalau di Kampus Saya mading yang bisa dioprek-oprek dan dibikin kreatif kayak mading SMA cuma mading punya BEM atau lembaga mahasiswa hehe. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kampusku bebass..mau bikin mading sendiri juga boleh (asal ga ketahuan) hahha

      Delete
  16. Alhamdulillah dari SD smpe kuliah selalu aktif di Mading, jadi lumayan dapet pengalaman nih...
    salam kenal mba

    ReplyDelete
  17. makasih bos infonya dan salam sukses

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature