Liburan Untuk Si Suspect Demam Berdarah Dengue

April 03, 2016
Bed rest, demam berdarah, typus

Demam berdarah dengue (dbd) dan typus adalah momok siapa saja, termasuk saya. Sering sekali mendapat kabar teman terjangkiti si dbd atau typus. Yang kita tahu, demam berdarah serta typus ditandai dengan panas tinggi serta badan lemas. Khusus dbd, terdapat bintik merah di kulit yang jika ditekan tidak hilang. Bagaimana jika semua pertanda itu tidak muncul tapi tahu-tahu hasil cek lab positif typus dan trombosit terus merosot?

Setiap tubuh punya ketahanan masing-masing ternyata. Bahayanya adalah jika tubuh seseorang terlalu ‘abai’ menghadapi gempuran typus serta dbd. Jika demikian, yang kamu lakukan adalah sadar diri bahwa meski fisikmu terlihat segar tapi di dalam tubuh sedang ada peperangan. Istirahat dan liburanlah, buat badanmu senyaman mungkin. 

Saya Demam?
Demam sesungguhnya adalah mekanisme tubuh untuk melawan bibit penyakit yang masuk. Naiknya suhu badan diharapkan dapat mematikan penyakit tersebut. Yang saya rasakan pada hari rabu adalah bersin-bersin. Malam harinya, badan memang agak hangat. Saya pikir jika ini efek dari factory visit padahari sebelumnya. Hari kamis, kaki rasanya lemas dan pegal. Alhamdulillah teman saya motornya rusak, jadinya dia nebeng dan saya suruh nyetir ke tempat kerja. Nafsu makan masih normal.

Kamis malam sepulang kerja, yang saya lakukan adalah tidur longshift. Rasanya seperti pingsan dari jam 7 malam hingga jam 3 pagi. Nyenyak dan tanpa gangguan sebab saya sengaja mematikan smartphone. Jumat pagi saya merasakan keanehan pada telinga, rasanya seperti hilang keseimbangan. Sekali lagi saya masih merasa baik-baik saja dan berangkat kerja. 

Karena rasa ‘fly’ makin menjadi-jadi, pada jam istirahat sholat jumat saya ke rumah sakit. Masih dalam kondisi ketawa-tawa dan segar dokter memeriksa fisik saya. Ternyata suhu badan 38C di bagian kening. Whah? Saya tak pernah sepanas itu deh. Setelah cerita nananinu ke dokter, beliau curiga saya kena dbd. Pemeriksaan darahpun dilakukan. 

Hasil Cek Lab
Kertas putih itu berada di hadapan dokter. Ternyata positif typus dan suspect alias gejala demam berdarah. Trombosit masih dalam batas normal yaitu 181000, akan tetapi besoknya harus dimonitor lagi. Dokter hanya memberikan paracetamol dan antibiotik.

Keesokan harinya, saya kembali menemui dokter untuk cek lab. Hasilnya adalah trombosit 177000, artinya turun dibanding hari sebelumnya meski masih dalam range normal. Batas minimum trombosit wanita dewasa adalah 150000. Dokter tidak memberikan apa-apa selain rujukan ke lab cek darah untuk keesokan harinya.

Jika kamu harus bedrest
Saya memang nggak lemas, jadilah tetap beraktivitas seperti biasa meski ngga sampai pergi jauh-jauh, padahal hari ini ada reuni di kebun raya Bogor. Yang saya lakukan adalah menikmati weekend dengan:

1| nyemil
Saya itu ngga suka ngemil, apalagi es krim. Ngga benci juga, tapi ya biasa saja sih. Karena bosan minum jus jambu yang katanya bisa naikkin trombosit, saya nyemil es krim. Setidaknya kan ada manis-manisnya ya hahaha dan perut tidak kosong. Jujur sih, saya mual kalau makan besar gitu. Jangankan makan langsung, lihat orang makan di tivi aja mual.
Bed rest, es krim

2| Bersihkan kamar
Diam di kamar yang kotor ngga baik buat kesehatan. Yang saya lakukan hari ini adalah ngepel lantai. Seneng aja gitu lantai bersih habis dikarbol. 

3| Keep Contact
Bed rest bakal hambar tanpa sinyal internet. Yeah..istirahat begini bikin saya bisa memantau segenap perkembangan dunia dari tv dan internet hahaha. Karena saya tinggal sendirian, tidak lupa juga berkabar ke keluarga dan 2 orang perawat pribadi soal update kondisi badan.

Bedrest Di Hotel?
Ini pernah saya lakuin waktu keserang typus setahun lalu. Dokter menyarankan untuk bedrest 3 hari. Karena sebelumnya sudah ada planning buat liburan, ya sudah the show must go on. Selama liburan itu saya benar-benar relax. Istirahat nyaman di kamar hotel, jalan kesana kemari juga fun saja. Selesai liburan saya kembali cek darah dan dinyatakan normal. Kemarin sempat kepikir buat check in di hotel depan komplek perumahan hahaha. Let see, hasil monitoring trombosit hari ini bagaimana. Kalau saya harus bedrest, oke deh gapapa ngeluarin duit pribadi 200an ribu buat bintang 3. Saya ini single dan tinggal sendirian, nggak ada yang ngelayanin. Jangankan air hangat buat mandi, beli jus aja harus sendiri. Beli buah, ke pasar yang becek. Wkekeke..

Ada yang punya pengalaman soal DBD dan typus?

19 comments on "Liburan Untuk Si Suspect Demam Berdarah Dengue"
  1. Seumur hidup, total aku sudah 7x DD/DBD =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan lagi. Hahaha ;p Tapi kan memang orang yg sudah pernah kena DD/DBD akan lebih mudah untuk kena lagi. Hati-hati ya Nay, jaga imunnya ;)

      Delete
  2. Ada yaa orang yang ga suka eskriim hihi. Sehat selalu yaaa

    ReplyDelete
  3. wah typus ini sungguh menyiksa. badan menjadi lemas dan tidak semangat melakukan apa-apa. makanan terasa hambar. sebaiknya memang bed rest saja. bahkan libur memainkan gadget supaya lekas sembuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu kasih sayang juga..kalau bed rest sendirian menyiksa

      Delete
  4. Mau ta tak bantuin beliin jus, atau ngepel sekalian :D, Ini orang sakit tapi kayak lagi hepi :D, lekas membaik ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinn. Alhamdulillah udah sembuh

      Delete
  5. Minum angkak sis, rasanya ya ga enak, kaya air putih tapi apek2 gitu. Tapi mempercepat recovery typus Dan sejenisnya.
    Cepet sembuh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinn...alhamdulillah udah baikan mba

      Delete
  6. Banyakin do'a mbak, jangan lupa maemnya yang teratur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waini...maem sering skip..atau telat telat

      Delete
  7. syafakillah rulnay, pernah sampek dirawat di RS aku mah
    mana diperantauan nggak ada keluarga
    untung tercover kantor... at least masih nyenyak istirahat tanpa mikir bayar hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dokter ngga nyuruh dirawat, mungkin karena akunya segar bugar wkwkkw

      Delete
  8. semoga cepat sembuh mbak, aku dulu pernah dbd dan disuruh banyak minum sari kurma. cairannya pekat banget warna item dan ces pleng nyut-nyut kalo punya gigi berlubang wkwkwkwkwkwkwk. typus dulu cuma gejala aja waktu masih kecil, makannya yang lembut-lembut ga bisa dikasih makanan kasar *bubur terus huhuhu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sudah baikan mba..makasih sarannya..

      Delete
  9. Nay..smga lks sembuh yaaa... Alhmdlh aku blom pernah tpus/ DBD (mdh2an ga pernah) tp tahu banget bhw sakit apapun (apalagi sendirian jauh dr kelg) adlh sangat nyebelin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih..jauh dari keluarga..merana

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature