Repotnya Pakai Laptop Asus Vivobook X441UA dengan Windows 10

May 07, 2018
Aku punya laptop yang tiap dibawa meeting atau nampil di instagram selalu mengundang decak kagum. Warnanya cute alias imut banget sih, blue ocean. Jarang-jarang kan ada laptop dengan warna biru telor bebek kayak punyaku. Pas beli Asus vivobook X441UA ini 6 bulan yang lalu...warna bukanlah pertimbangan utama. Aku fokus ke spesifikasi yang menunjang aktivitas buat ngedit foto dan video. Lalu kenapa repot sih? Ini semua karena windows 10 yang sudah tertancap di dalamnya. Baru kali ini beli laptop baru 6 bulan sudah dibongkar, hmm karena terlanjur senewen ganggu produktivitas.
Asus vivobook x441ua

Spesifikasi Laptop Untuk Desain

Core i3 dengan Ram 4Gb rasanya cukup buat ngedit video pakai adobe premiere. Ya urusan render memang harus sabar, tapi setidaknya nggak gampang ngelag kalau lagi ngedit. Buat ngedit foto di adobe photoshop juga lancar sih, termasuk adobe lightroom.

Masalah auto update ngeselin

Kegelisahan mulai timbul saat aku lagi dikejar deadline lalu laptop restart berkali-kali. Bahkan yang paling mengerikan adalah saat lagi ngedit video sudah 80%, laptop restart dan setelah hidup tak ada bekas video satu framepun. Ngulang dari awal dengan segala kekesalan.

Auto update? Disable saja sih. Maaf, nggak bisa. Jadi, di sistem bundling Asus vivobook dengan windows 10 itu memaksa user untuk selalu update os. Maksudnya sih baik, windows 10 itu kan katanya sistem proteksinya baik. Nah, bagian dari pelayanan yang diberikan adalah berupa update yang lumayan sering. Masalahnya adalah, kita di Indonesia ini kebanyakan masih pakai data selular terbatas. Misalnya paketan 2Gb buat seminggu, itu aja dipake macem-macem. Kalau harus update windows terus kan ngabisin quota. 

Aku sudah coba disable auto update windows 10, eh tiap laptop hidup lagi...settingan kembali ke default yaitu auto update. Puncak kekesalan aku terjadi saat ada lomba video yang deadline nya h-5 jam laptop update. Lama nggak? Lama banget. Mana itu lagi mau render videonya pula. Habis itu aku bertekad buat ganti ke windows 7. Inilah versi tersempurna untuk windows. Apakah berhasil?

Nggak bisa ganti OS

Yak, awalnya aku pikir laptop Asus vivobook X441UA ini bisa ganti os apapun. Memang driver bawaanya windows 10, tapi Os nya kan diinstal sendiri sama pihak toko...yang mirisnya adalah windows 10 bajakan. 

Ternyata aku nggak bisa seenaknya ganti os. Si laptop sudah disetting sedemikian rupa agar menolak secara radikal os selain windows 10. Bahkan Usb dan mouse saja nggak bisa lho ganti driver. Aku juga baca-baca di forum, banyak yang mengeluhkan hal ini.
Asus vivobook x441ua

Windows 10 secara tampilan memang keren, tapi buat apa sih? Bagiku yang penting kinerja. Nggak perlu lah aplikasi paint yang bisa 3D atau pembuatan rumus excell serta perhitungan matematika yang semakin mudah. 

Dan asal kalian tahu, kecepatan internet di windows 10 itu dibatasi lho. Kalau nggak percaya coba saja googling atau praktek langsung dengan 2 device di jaringan yang sama. Padahal, internet hal yang krusial sekarang.

Wifi Disconnect

Suatu ketika aku harus ngumpulin lomba via microsite penyelenggara. Sudah mau deadline kan, jadi aku manfaatin wifi mekdi biar kencengan. Eh diconnect dong berkali-kali. Awalnya aku mikir ini ada hubungannya dengan os. Jadi, saat disconnect tersebut semua driver wifi nggak ada yang terdeteksi. Seolah-olah laptop ini nggak ada fasilitas wifinya. Setelah dicek oleh kang service yang baik hati, ternyata adapter wifi aku posisinya ngga bener. Hasil pengecekan dengan cara dibongkar, hardware yang cukup penting tersebut longgar. Ko bisa? Baru 6 bulan lho kupakai. 

Nasib laptopku kini

Jadi, overall secara spesifikasi laptop Asus vivobook X441UA ini udah lumayan buat desain ringan. Tapi karena Os nya windows 10 ngajak update mulu, jadinya harus siap repot buat usernya. Aku pasrah dengam nasib laptopku ini. Memang harus sabar, sudah terlanjur juga dan belum niat ganti macbook hahahaa. 

Kamu punya pengalaman dengan windows 10 juga?
9 comments on "Repotnya Pakai Laptop Asus Vivobook X441UA dengan Windows 10"
  1. Leptopku juga sering minta update,.
    tapi aku selalu males cari info buat mengatasinya haha,

    ReplyDelete
  2. iya windows 10 minta update mulu...

    ReplyDelete
  3. Berarti saat minta diupdate itu windows berubah menjadi legal? kan katanya tadi yang bajakan..

    ReplyDelete
  4. Pengalaman saya juga mirip Mba. Terutama soal updatenya memang kadang ngeselin. Suka tiba-tiba slow dan ngga jelas kenapa. Baru taunya pas mau matiin, ternyata ada silent update.

    Untuk laptop nya sendiri, saya lebih menyarankan beli business laptop seken. Dengan harga yang relatif sama kita bisa dapet spek yang lumayan lebih tinggi. Seperti misalnya Thinkpad X220 atau Dell Latitude. Business laptop juga didesain untuk lebih tahan banting. Jadi umur pakenya bisa lebih panjang.

    Just my two cent.

    Btw, salam kenal ya :)

    Adit.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature