Separuh Jiwaku Tertinggal Di Sydney

December 02, 2018
Bondi beach sydney

Troli yang tak berat-berat amat itu kudorong masuk ke lift. Paspor sudah siap di tangan. Segera aku memasuki bandara International Sydney untuk check in. Mataku sembab, aku merasa belum siap kembali ke Indonesia. Aneh memang, harusnya aku bahagia dong bakal ketemu bakso lagi ahaha juga es teh manis. Tapi, aku merasa separuh jiwaku tertinggal di Sydney. 

Yang Kurindukan Dari Sydney

Hidupku terasa positif banget di Sydney. Teratur, dunia akhirat ahhaah. Karena makna hari yang bermakna buatku adalah ketika aku bisa menjalani schedule harian tanpa lupa sholat, tanpa lalai nyuci baju, dan dibonusin masih sempat masak.

Susu Segar Murah Meriah
Aku susah banget naik berat badan. Tapi di Syndey naik signifikan dong. Lha gimana engga, tiap minum pasti susu segar kok. Di Indonesia aku juga mau gitu, tapikan mahal banget. Di Sydney seliter susu segar dihargai 10ribu rupiah saja. 

Sayuran dan buah murah
Nggak hanya susu, sayuran dan buah juga murah dan segar-segar. Ini yang bikin aku semangat masak, selain juga karena biar hemat dan masih menikmati cita rasa Indonesia.

Meriton world tower
Jadi selama di Sydney aku tingga di Meriton world tower. Lantai entah berapa puluh deh, sehingga pemandangan 360 derajat adalah sejembreng Sydney. Ya, 360 ada kacanya kalau mau dibuka ahahha. Saking tingginya, pas lagi mendung awan-awan lewat depan kaca. Oiya aku juga bisa melihat pesawat lalu lalang di seberang gedung layaknya angkot.

Makan Siang Di Taman Kampus
Ritme hidup di sini memang sangat teratur. Saat jam makan siang tiba, segera deh bawa bekal makanan ke taman kampus. Soalnya, kalau beli di kanton mahal banget ya ahahaha. Angin sepoi-sepoi menerpa sekotak nasi goreng, betapa syahdunya!!!

Jalan kaki kemana-mana
Akhirnya ngerasain juga kayak di filem-filem nyeberang jalan dengan suara sirine khas. Anyway sirine kayak di Sydney ini sekarang sudah ada di sekitaran jalan MH Thamrin Jakarta.
Meski transportasi publik murah, aku lebih suka jalan kaki. Biar bisa nikmatin dan nemuin hal-hal baru. 

Selain hal-hal di atas, aku merasa di Sydney perasaan ini tentram banget. Aku sering bepergian jauh, tapi di kota inilah aku merasa seimbang jiwa raga dunia akhirat. Aroma kopi dari coffee shop depan kampus yang setiap pagi kulewati apa kabarnya sekarang? Jika Tuhan mengijinkan, semoga suatu saat bisa tinggal lebih lama di Sydney.
4 comments on "Separuh Jiwaku Tertinggal Di Sydney"
  1. Sydney emang beneran ngangenin, malah nyokap aku yang kangen banget katanya. Suka bisa belanja dan masak di sana hahaha. Kotanya aman tenteram damai banget yah. Taman-taman dimana-mana, surganya anak anak banget deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa, ketika masak habis subuh atau pulang dari kampus adalah suatu hal yang sangat menghibur. juga belanaj di pasar...uwww

      Delete
  2. Saya kapan ke Sidney nya nih..hahaha.kok nanya. Berangkat atuh..biar tau.

    ReplyDelete
  3. waaah senangnyaa... mudah-mudahan bisa cepet menyesuaikan kembali ketika di Indonesia ya mba, biar enggak terlalu sedih ketika kangen Sydney. Salam kenal :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung.
Komentar berisi LINK HIDUP akan DIHAPUS.

^^ @Innnayah

Auto Post Signature

Auto Post  Signature